Beli Barang dari USA

Posted by Rio Rinaldi | 7:15 AM | | 0 komentar »

Halo bro n sis. Eh, ngomong-ngomong kalian pernah gak sih beli barang dari USA? Misalnya nih kita mau beli buku The Selfish Gene by Richard Dawkins buat lecture sekolah, terus kita cari di seluruh toko buku di Indonesia gak ada. Disaat-saat kita lagi bingung dan gak tau harus cari dimana lagi, terus nyoba-nyoba searching di google, eh akhirnya nemu tuh bukunya di amazon.com which is situs tersebut berada di Amerika sono. Pas seneng-senengnya buku itu ada yang jual meskipun itu di luar Indoneisa kita dihadapin dengan masalah baru berupa:
  • Eh gimana sih cara belinya?
  • Eh gimana sih cara bayar pake Paypal? Eh tunggu dulu!! Jangankan punya Paypal, kartu kredit aja belum punya.
  • Not Shipping to Indonesia? Aduh, ini gimana ya?
  • Eh kan, kalo impor dari luar kan kena tax Bea & Cukai, mahal gak sih pajaknya?
Akhirnya dengan optimis kita cari-cari solusi kesana kemari buat bisa beli buku tersebut gimana pun caranya. Untungnya, ada temen yang nyaranin buat cari jasa beli barang dari USA ke Indonesia aja di google banyak. Dengan semangatnya kita cari di google. Well enough, dengan banyaknya Jasa pembelian barang dari luar negeri ke Indonesia kita pun dibingungkan dengan sistem Jasa-jasa mereka yang semerawut. Misal nih ya, ada Jasa yang servisnya cuman dititipin, gak ada jaminan - kalo mau ada jaminan pun harus bayar lagi, ngurus pajak sendiri, gak jelas alamat kantor Jasa-nya dimana, kalo gak shipping ke Indonesia gak bisa - harus di forward dulu dan itu pun harus ngeluarin extra dollars yang tidak sedikit. Halah, dipikir-pikir kok ribet amat ya?

Haha, eh, sebenernya cerita diatas itu adalah pengalaman gue pas gue masih SMA dulu, tepatnya 4 tahun yang lalu. Fyi, gue itu orangnya tipe yang harus banget pake based on research. Jadi gue waktu itu ragu banget mau pake jasa yang mana, soal ngeraguin banget. Skip, selama 4 tahun gue gak jadi deh beli buku itu. Move on, sekarang udah udah tahun 2015, ceritanya baru-baru ini gue lagi gak ada kerjaan nih baca-baca artikel di situs forum terbesar di Indonesia (sorry ya gue gak bisa sebutin namanya, Kaskus) gue nemu tuh iklan banner kecil dibawah artikel yang lagi gue baca. Karena, gue iseng pengen tau yaudah deh gue klik aja tuh banner isinya apaan.

https://fbcdn-sphotos-h-a.akamaihd.net/hphotos-ak-xpf1/v/t1.0-9/p173x172/480218_265055883590406_904529589_n.jpg?oh=40705b38b3cbd8fd793443a245c5ef56&oe=557B7228&__gda__=1437597635_bafa99ad2e034f3388de69e2b6a70191
Banner USA2INDO



Setelah gue baca semua isi dari website usa2indo ini. Awalnya gue cukup tertarik dengan penawaran yang ditawarkan dalam website usa2indo ini, soalnya penawarannya itu loh yang bisa membuat gue lebih mudah dalam beli barang dari USA. Dari situ gue gak langsung percaya gitu aja sama usa2indo ini. Selama beberapa hari gue ngelakuin online research mengenai website usa2indo ini, apakah trusted or scam/phising. Setelah research gue selesai, akhirnya gue berada dalam suatu kesimpulan bahwa website ini AMAN & TERPECAYA. Kenapa sih gue bisa bilang begitu? Pengen tau gak alasannya? Oke nih gue coba jemberengin step-step gue pas ngelakuin research website usa2indo dibawah ini:

STEP 1: VERIFIKASI WEBSITE DOMAIN USA2INDO.COM
  • First thing first yang gue lakuin adalah check website usa2indo.com, caranya? Gue searching di google dengan keyword "USA2INDO Penipu" dan hasilnya nihil! Gak ada satu pun review atau orang yang meng-claim bahwa USA2INDO penipu.
  • Gue check di polisionline.com, datapenipu.com dan scamadviser.com, hasilnya usa2indo.com tidak terdeksi dalam keyword penipuan.
From: scamadviser.com

STEP 2: VERIFIKASI ISI KONTEN USA2INDO.COM
  • Menurut analisis gue, tampilan website usa2indo.com itu lebih mementingkan isi dari pada tampilan. Kenapa? Lo coba deh liat websitenya lebih langsung to the point ke isi kontennya, nah ini yang menjadi suatu kelebihan, jadi viewers bisa lebih cepat tau dan ngerti dari isi usa2indo.com
  • Alamat jelas, nah ini yang penting banget dari sebuah isi konten website, alamat usa2indo.com udah jelas banget. Bahkan mereka punya alamat kantor tersendiri di USA dan di Indonesia.
    Alamat USA2INDO, Indonesia.

STEP 3: TESTIMONIAL USER USA2INDO.COM
  • Gue gak bisa berkata apa-apa lagi kalo soal ini, dan ini awal mula gue percaya sama usa2indo. Dari sekian banyak testimonial yang gue baca akhirnya gue tau bahwa usa2indo ini punya kelebihan tersendiri yaitu punya kantor sendiri di Houston, Texas, Amerika. Menurut gue ini penting banget, kenapa? Soalnya ini start yang baik untuk membuat client percaya dan tentunya tim usa2indo bisa bener-bener meng-handle barang-barang yang akan dikirim ke Indonesia, gak seperti mereka yang dititip-titip gak jelas.
  • Penasaran lo mau baca testimonialnya? Klik disini aja ya, saking banyaknya gue cape buat nulisnya, hehe.
Setelah cukup yakin, gue masih aja penasaran sama penawaran usa2indo. Kalo lo perhatiin diawal gue kan tertarik dengan penawaran yang ditawarkan usa2indo ini. Mungkin sebagian besar dari lo pengen tau, apa aja sih yang ditawarkan USA2INDO sehingga bikin gue tertarik? Oke, langsung aja ya gue jelasin dibawah ini:

1. OFFICE
Plaza Semanggi, Jakarta
Di daftar urutan pertama, gue mau ngenalin nih best point dan faktor penting dari buying service dari usa2indo. Faktanya adalah mereka punya kantor official tersendiri di Plaza Semanggi, Indonesia dan di Houston, Amerika. Ini satu-satunya loh buying service di Indonesia yang punya kantor tersendiri di USA. Terus kenapa sih gue bisa bilang ini merupakan best point dan faktor penting? Logikanya, kalo mereka punya kantor tersendiri di USA, mereka pasti bisa meng-handle dengan baik barang yang akan dikirim ke Indonesia. So, lo gak usah khawatir lagi deh dengan barang lo yang lo beli.


2. TAX HANDLE
Tax
Oke di urutan kedua adalah urusan perpajakan. Kalo lo udah baca pengalaman gue tentang beli buku dari amazon.com yang gak jadi itu, waktu itu gue bener-bener kelabakan soal urusan perpajakan ini. Gue bener-bener bingung cara estimasi perhitungan, persen pajaknya berapa, takut kemahalan lah, takut ditahan lah. Wah pernak-pernik deh perasaaan gue cuman buat ngurusin pajak doang. Nah, lain halnya kalo lo pake jasa usa2indo. Lo gak usah pusing-pusing mikirin soal taxes ini, di usa2indo mereka sudah estimasi seluruh biayanya mulai dari taxes, usa domestic shipping, asuransi, dll. Okay, kalo lo mau lebih rinci lagi mending lo coba check deh di price quote calculator USA2INDO.

3. INSURANCE
Insurance
Gimana sih perasaan lo kalo barang yang lo pesen itu gak sampe atau ilang? Atau lebih buruknya lagi lo kena tipu. Pasti perasaan lo kesel dan sedih. Kalo lo misalkan gunain usa2indo, gue jamin lo gak bakalan kesel dan sedih deh kalo barang lo ilang atau kena tipu. Kenapa? Soalnya di USA2INDO kalo barang lo gak sampe, ilang atau kena tipu lo bakal dapet 100% money back tanpa alasan apapun, full refund sama seperti yang lo bayar diawal. Enak kan? Makanya gue peringatin dari sekarang lo harus pinter-pinter deh pilih jasa buying service yang punya qualify yang baik dan profesional.

4. NOT SHIPPING TO INDONESIA?
Int'l Shipping
Lo bingung kalo barang yang lo mau beli dari USA itu gak shipping ke Indonesia? Well, gak ada ceritanya gak bisa shipping ke Indonesia kalo lo pake jasa usa2indo. Nih ya, uniknya kalo lo pake USA2INDO lo bisa pesen semua barang yang ada di US Market meskipun barangnya not shipping to Indonesia. Keren kan? Oh ya, satu lagi, lo tau gak sih kalo di USA, 99% online store hanya akan kirim barangnya ke alamat sesuai billing address credit card. Jadi kalo lo order gunain kartu kredit Indonesia, kirim ke alamat USA kami. Walaupun sudah sukses di order di web, tapi seller 99% tidak akan kirim orderan tersebut. Logikanya, otomatis kalo gitu lo harus punya kartu kredit amerika dan lo adalah US citezen kalo mau beli barang tersebut. Nah, inilah salah satu penawaran terbaik dari USA2INDO, barang yang mau lo beli tetep bisa shipping ke Indonesia dengan cara USA2INDO yang meng-handle semua pengiriman domestik di Amerika sana. Gimana masih tertarik?

5. FREE BIAYA KONSOLIDASI
Boxes
Apa sih maksudnya konsolidasi? Gampangnya sih adalah penyatuan atau peleburan dua atau lebih barang menjadi satu. Jadi, misalkan lo mau beli barang dari USA yaitu sepatu sama jam tangan dengan tempat seller yang berbeda, misal sepatu dari nike.com dan jam tangan dari amazon.com. Di USA2INDO lo bisa satuin kedua barang yang mau lo beli menjadi satu paket pengiriman dengan cara dikumpulin terlebih dahulu di warehouse usa2indo. Untungnya apa buat lo? Shipping cost jauh lebih murah. Hmm... kalo lo cerdik dikit nih lo bisa ajak temen lo buat pesen bareng di USA2INDO, jadi lo bisa 50-50 deh bayar ongkosnya sama temen lo, hehe.

6. SHIPPING WITH FEDEX/DHL USA/UPS
FedEx
Siapa sih yang gak kenal FedEx/DHL/UPS? Dengan performa pengiriman yang baik, aman, biaya pengiriman yang lebih rendah serta terpercaya. USA2INDO selalu menggunakan jasa pengiriman FedEx/DHL/UPS supaya barang yang sampai Indonesia mendarat dengan cantik (tsaaah).

7. HARGA JASA USA2INDO YANG BERSAING
Money
Seperti biasa untuk hal yang satu ini gue selalu melakukan little research and experiment. Gue selalu meng-compare biaya barang dan jasa sebelum gue beli, dan hasilnya pun cukup mengejutkan buat gue. Dari sekian banyak Jasa buying service, gue selalu memprioritaskan USA2INDO ke dalam urutan pertama pilihan gue. Dari hasil penelitian gue, usa2indo selalu mendapat range yang tinggi dalam segi biaya meskipun hanya berbeda 5$ - 10$ dengan Jasa buying service yang lain. Dan, gue tetep selalu memilih USA2INDO, I prefer to lose my 5$ rather than losing my entire stuff.

8. EASY TO ORDER
Order now!
Okay, this is last but not least. Kalo diantara lo masih ada yang bertanya-tanya, gimana sih cara order barang di USA2INDO? Mudah sekali, gue bakal jelasin singkat aja, lo bisa liat di order usa2indo atau gue coba urutin aja tata caranya dibawah ini:

1. COPY PASTE LINK ke email usa2indo@gmail.com
2. TUNGGU BALASAN
3. BAYAR
4. SIT & RELAX
5. BARANG SAMPAI 
***
Read More "Beli Barang dari USA"

Kali ini gue dateng lagi mewartakan cerita seru tentang topik yang gak akan jauh-jauh dari Sejarah. Bisa dibilang mungkin hampir semua dari pembaca artikel blog ini adalah para pelajar Indonesia yang sejak kecil belajar pelajaran sejarah sampe berbusa-busa tentang jatuh-bangunnya kekuasaan politik maupun ekonomi di daerah geografis yang sekarang ini kita namakan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Dari sedemikian panjang rentang sejarah Indonesia yang lo pelajari, pastinya gak asing dengan satu tema besar yang biasanya diberi istilah "Masa Penjajahan Eropa di Indonesia" dong?

"Masa Penjajahan Eropa di Indonesia" yang kemungkinan besar selama ini lo denger adalah sebuah masa yang dilukiskan ketika Indonesia mengalami kekejaman panjang karena Indonesia dijajah oleh bangsa-bangsa Eropa, diambil kekayaan alamnya, diperbudak, didiskriminasi habis-habisan, dirampas hak-nya, dlsb. Tapi betulkah seperti itu? Apakah bener Indonesia itu dijajah sama Belanda 350 tahun? Apakah emang betul bangsa-bangsa Eropa itu dateng buat menjajah tanah air kita yang kaya dengan sumber daya alam?

Okay, pada artikel zeniusBLOG kali ini, gua mau kita kupas tuntas tentang buanyaak pandangan-pandangan keliru seputar sejarah kependudukan Eropa di wilayan Nusantara, yang sampai sekarang ini masih dipercaya secara umum di Indonesia. Pandangan-pandangan keliru tentang sejarah kependudukan bangsa Eropa di Indonesia ini, entah kenapa terus dipercaya dari generasi ke generasi, disebutkan oleh orangtua, guru, pelajaran sekolah. Sehingga gak heran kalau kekeliruan ini bahkan masih dipercaya oleh mereka-mereka yang ngakunya sebagai kaum terpelajar.

Nah, sebagai para intelektual muda yang terpelajar dan juga pemirsa setia zeniusBLOG, gua kepingin mengajak lo untuk bareng-bareng mengevaluasi setiap informasi yang kita dapatkan (kali ini terkait Sejarah bangsa kita sendiri lho!) berlandaskan data dari berbagai macam sumber. Karena pada dasarnya, ilmu apapun yang lo pelajari, jangan pernah ditelen mentah-mentah dari buku pegangan pemerintah maupun dari omongan guru lo, tapi harus selalu juga lo tengok dari perspektif lain. So, dalam artikel ini gua mau ngebahas beberapa miskonsepsi/salah-kaprah/kekeliruan umum tentang sejarah kependudukan bangsa-bangsa Eropa di Indonesia. Yuk langsung aja kita masuk ke bahasan seru zeniusBLOG kali ini:

Salah Kaprah#1: Indonesia dijajah oleh Portugis

Nah, mungkin kebanyakan dari lo selama ini meyakini bahwa Portugis adalah bangsa Eropa pertama yang dateng dan menjajah Indonesia. Nah, dalam konteks ini, pertama-tama gua mau menekankan pada istilah “dijajah”, dan juga “Indonesia” sebagai sebuah identitas politik. Pertama-tama,gue mau nekenin bahwa sebelum Indonesia menyatakan kemerdekaannya 17 Agustus tahun 1945, yang namanya “Indonesia” itu belum ada men!

Pada saat bangsa Portugis lagi main-main ke wilayah Kepulauan Nusantara, dari tahun 1512 sampe 1575, yang ada tuh: Kesultanan Aceh, Kesultanan Demak, Kerajaan Sunda (Pajajaran), Kesultanan Banten, Kesultanan Gowa, dsb. Belum ada pikiran sama sekali dari kerajaan-kerajaan tersebut untuk bersatu jadi sebuah entitas politik, apalagi bernama Indonesia. Jadi apakah bangsa Portugis pernah menjajah Indonesia? Ya dalam konteks ini jelas-jelas nggak dong, wong nama Indonesia aja belum ada. Yang lebih tepat adalah Bangsa Portugis mendatangi wilayah yang kelak bernama Indonesia ini, untuk ikut "main" dalam kancah perputaran ekonomi dan perdagangan.

Terus ngapain juga coba Bangsa Portugis main jauh-jauh sampai ke kawasan kepulauan Asia Timur dan Asia Tenggara?


Myristica_fragrans_-_Köhler–s_Medizinal-Pflanzen-097
The nutmeg plant is native to Indonesia's Banda Islands. Once one of the world's most valuable commodities, it drew the first European colonial powers to Indonesia.
Nah sekarang kalo kita mau telaah apakah betul Portugis itu "menjajah" wilayah Nusantara ini, kita perlu tau alesan sebetulnya kenapa bangsa Portugis ini kok bisa nyasar sampai ke Kepulauan Asia Tenggara? Emang niatnya buat ngejajah atau gimana?

Jadi gini cerita awal mulanya, jauh sebelum Bangsa Eropa melakukan penjelajahan ke wilayah Asia, mereka udah bisa menikmati kekayaan alam dari wilayah Asia, terutama rempah-rempah dari para pedagang Arab di wilayah Eropa Selatan. Dalam kebudayaan Eropa, rempah-rempah dari Timur yang selama ini dihadirkan oleh para pedagang Arab itu udah sangat melekat jadi kebutuhan bangsa Eropa sebagai perpaduan jenis obat, pengawet makanan, bumbu masakan, dan juga simbol status sosial. Rempah-rempah jadi simbol status sosial? Iya beneran! Makanan pesta yang kaya rasa akan rempah-rempah dari Timur (yang harganya selangit itu) jadi salah satu indikator gengsi dan status sosial kaum ningrat Eropa.

Walaupun Bangsa Eropa udah menikmati kekayaan alam dari wilayah Asia, mereka belum pernah tau secara persis sumber asalnya dari mana, mereka juga gak pernah ambil pusing untuk pergi jauh-jauh dateng ke kawasan tersebut karena jalur distribusi perdagangan jalan darat ke Eropa udah oke dengan "perpanjangan tangan" dari India sampai ke Arab. Jadi pengetahuan Bangsa Eropa tentang asal-usul rempah-rempah itu bisa dibilang cuma samar-samar. Mereka hanya tau rempah-rempah itu berasal dari kawasan kepulauan yang sangat jauh di wilayah Timur, tempat yang begitu asing bagi mereka, begitu misterius dan rahasia.

Nah, situasi ekonomi dan jalur perdagangan rempah-rempah ke Eropa yang aman dan nyaman selama ini berubah total gara-gara jalur dagang darat ditutup oleh Kekhalifahan Utsmani, yang pada 29 Mei 1453 berhasil ngerebut kota Konstantinopel (Istanbul-Turki) yang emang jadi pintu masuk para pedagang dari timur buat jual tuh macem-macem rempah. Rempong dooong jadinya! Karena kebutuhan rempah-rempah di Eropa tetap tinggi dan persediaanya makin menipis, akhirnya Portugis dan Spanyol memutuskan untuk cari jalan lain ke sumber rempah, yaitu melalui ekspedisi jalur laut.

Ekspedisi demi ekspedisi dilaksanain sama para penjelajah yang dibiayain dari kas Kerajaan Spanyol (Cristoforo Colombo dan Fernão de Magalhães), dan Portugis (Dom Vasco da Gama, dan Bartolomeu Dias). Singkat kata singkat cerita, Affonso de Albuquerque (dibaca: Affoonsow Jabukéérki) berhasil nguasain Malaka (Februari 1511) dan mulai mengetahui tempat “rahasia” penghasil rempah paling mahal, yaitu Pulau Ambon (cengkeh), dan Pulau Banda (pala).

Portadesantiago
Sisa reruntuhan benteng Portugis A Famosa di Malaka (wilayah Malaysia)
Sejak saat itulah Portugis menjadi salah satu pemain baru dalam perekonomian dan perdagangan kawasan Timur Nusantara sampai akhirnya tahun 1575 Portugis mutusin buat ninggalin monopoli di Nusantara ke daerah Tiongkok dan Jepang karena wilayah Nusantara ini dinilai ga strategis, kegedean, dan terlalu banyak persaingan dari pedangang lokal maupun pedagang internasional.

Udah deh gitu doang pengaruh Portugis yang sempet mampir "sebentar" ke wilayah kepulauan Asia Tenggara. Secara geografis, Portugis hanya pernah menguasai jalur perdagangan Malaka dan Pulau Timor bagian timur (yang notabene secara politis terletak di luar wilayah Negara Indonesia). Hal paling signifikan yang dilakukan oleh Portugis hanyalah ikut bermain dalam tatanan perdagangan Nusantara yang sebelumnya bebas menjadi dimonopoli oleh pihak Eropa, serta penyebaran agama Katolik di bagian timur wilayah Nusantara. Jadi kalo gua balik lagi ke pertanyaan: apakah tepat kalo kita sebut Portugis pernah menjajah Indonesia? Coba lo simpulkan dan evaluasi lagi berdasarkan berbagai sumber yah :)

Salah Kaprah #2: Indonesia dijajah oleh Belanda selama 350 tahun

Oke, mungkin lo udah seriiing banget denger istilah " Dulu kita dijajah sama Belanda selama 350 tahun! Terus setelah merdeka kita dijajah sama bangsa sendiri". Nah sekarang balik lagi nih ke pertanyaan semula, emang bener yah Belanda ngejajah Indonesia selama tiga setengah abad? Belum lagi kata "menjajah" itu sendiri identik dengan kekejaman, kerja paksa, perbudakan, dlsb. Apakah betul emang dulu Indonesia mengalami penderitaan selama itu? Yuk kita bahas dulu!

Round_Table_Conference
Konferensi Meja Bundar Den Haag: August 23 - November 2, 1949
Pertama-tama, kita telusuri dulu kapan sih ada orang Belanda nongol pertama kali di kepulauan ini? Oke, dari sumber sejarah yang selama ini kita ketahuin kan namanya si Cornelis de Houtman tuh, yang pertama kali nyampe ke Banten pada tanggal 27 Juni 1596. Kalo aja penjajahan Belanda dianggep berakhir pas tahun 1949, pas ditandatanganinnya Konferensi Meja Bundar, berarti emang bener orang Belanda udah menjejakkan kaki di Indonesia selama 353 tahun. Tapi bisa dibilang tepat ga tuh? Seperti yang elo semua ketahuin, de Houtman dateng ke Kepulauan Nusantara sebagai penjelajah, bukan penjajah. Bahkan Perusahaan Perserikatan Hindia Timur atau Vereeningde Oost-Indische Compagnie (VOC) aja belom didiriin pas dia berlabuh di Banten untuk pertama kali. Jadinya moment pas pertama kali de Houtman dateng ke wilayan Nusantara itu ga tepat dong kalo dibilang “ngejajah”.

Terus klo diambil dari tahun berdirinya VOC gimana? VOC didiriin sejak 1602, enam tahun setelah ekspedisi de Houtman berhasil membukakan jalan bagi penjelajah Belanda untuk melakukan aktivitas perdagangan di Kepulauan Nusantara. Kalo kita itung sampe KMB, 1949, berarti total 347 tahun. Yaah hampir lah. Eitttss tapi jangan sampe lo lupa nih, VOC itu beda dengan Negeri Belanda. VOC tuh bukan negara men, tapi cuma nama satu perusahaan doang. Kerjaan VOC itu bukannya nguasain daerah, tapi nguasain perdagangan regional di Hindia Timur. Ibaratnya kalau jaman sekarang industri otomotif kita dikuasai oleh perusahaan-perusahaan Jepang seperti Toyota, Honda, Suzuki, Yamaha, dll, itu bukan berarti negara kita dijajah sama Jepang kan?

Walaupun VOC dibekali hak yg kita kenal sebagai “Hak Oktroi” atau hak istimewa yang ngebolehin mereka bikin benteng, punya tentara, berhak berdiplomasi, dsb, tetep aja mereka intinya sebuah perusahaan yang punya dewan komisaris (Heeren Zeventien) dan direktur utama (Gubernur Jenderal), bukanlah mewakili sebuah negara Belanda. Jadi dalam konteks “Indonesia dijajah 350 tahun sama Belanda”, pendirian VOC juga bukanlah momentum yang tepat, karena sekali lagi VOC itu cuma satu perusahaan dagang doang, bukanlah negara Belanda.
VOC2
Dalam konteks "menguasai" bisa dibilang VOC ga punya wilayah di Kepulauan Nusantara, selain Batavia dibangun sama Jan Pieterszoon Coen dari reruntuhan bandar Jayakarta. Secara garis besar peran VOC dalam wilayan Nusantara ini hanyalah hak monopoli dagang, yang bikin mereka dianggap sebagai “penguasa” lokal. Tapi kalau dalam konteks "menguasai" teritori politik, raja-raja lokal di Nusantara masih punya kekuasaan penuh sama daerahnya. Daaaan, yang paling penting, daerah operasi VOC tuh ga seluas wilayah NKRI sekarang lho. Cuma terbatas di Batavia sebagai markas, Banten sebagai salah satu pelabuhan utama, Ambon-Banda sebagai daerah penghasil cengkeh dan pala, Makassar dan sekitarnya untuk mengamankan jalur pengiriman rempah, dan Priangan (Jawa Barat), sebagai tempat penanaman tanaman secara massal (Preanger stelsel). Selain itu? Sebagian besar wilayah yang sekarang ini bernama Indonesia, masih dikuasain raja masing-masing (Sultan Aceh, Sultan Mataram, Sultan Gowa, Sultan Palembang, Sultan Banjar, dan Raja-raja Bali).

Okay, jadi apakah Negara Belanda sebetulnya gak pernah menjajah Indonesia? Apakah justru jangan-jangan selama ini Indonesia malah dijajah cuma sama satu perusahaan bernama VOC doang?

Terus jadinya kapan sih bener-bener dijajah sama Negeri Belanda? Seperti yang kita ketahuin bersama, VOC akhirnya dibubarin tahun 1799 oleh pemerintahan Republik Batavia (nama Negeri Belanda pas itu), dan diambil alih langsung sama pemerintahan republik sejak 1800. Sejak 1800 itulah nama daerah-daerah yang berada di bawah kekuasaan VOC diganti jadi Nederlands Indie atau Dutch East Indies (dalam Bahasa Indonesia disebut Hindia Belanda). Dan ini pun ga serta-merta menjajah seluruh Indonesia yah. Dengan serangkaian perang dari tahun 1800 sampe tahun 1914, barulah Belanda bisa nguasain hampir seluruh daerah Indonesia sekarang (kecuali bagian dalam Kalimantan, dan pedalaman Papua Barat). Jadi yaa, yang bener itu Negara Belanda ngejajah Indonesia cuma dari 1914 - 1949, dengan masa istirahat karena penguasaan Jepang sejak 1942 - 1945. Daan, totalnya berarti cuma 1949 - 1914 - 3 = 32 tahun!

Terus gimana ceritanya tuh muncul istilah dijajah sama Belanda selama 350 tahun?

Selidik punya selidik, pandangan ini nih bermula ketika Gubernur Jenderal Bonifacius Cornelis de Jonge yang dulu jadi pimpinan di Hindia Belanda sejak 1931 berpidato di depan masyarakat Batavia sambil nyebutin: “Nederlanders zijn hier al 300 jaar geweest en we zullen nóg minstens 300 jaar blijven”, yang artinya kira2: “Belanda udah ada di sini sejak 300 taun yang lalu, dan tetep bakal ada di mari 300 taun ke depan!”. Udah tentu doong, klo diliat dari tahun pas dia mimpin, pidato ini sengaja ditujuin buat bikin jiper para tokoh-tokoh pergerakan nasional yang lagi semangat-semangatnya menggalang kekuatan rakyat nusantara. Hehehe. Jadi sekarang masih mau percaya omongan Gubernur Jenderal de Jonge atau fakta sejarah? :P

Salah Kaprah #3: Siasat divide et Impera sering digunakan buat memecah belah Rakyat Indonesia

Buat lo yang gak tau divide et impera, itu bukan nama mantra sihir dalam Harry Potter yah. Divide et Impera itu sebuah taktik politis "adu domba" untuk memecah belah sebuah wilayah besar, hingga akhirnya terpecah jadi beberapa bagian kecil, untuk kemudian lebih mudah dikuasai. Nah, dalam konteks ini banyak orang yang masih berpikir bahwa para "penjajah dari Eropa" ini, dengan liciknya menggunakan taktik divide et impera untuk memecah belah rakyat Indonesia.

Nah, sekarang pertanyaan gua adalah : Rakyat Indonesia yang mana yang dimaksud? Tapi kenapa istilah “divide et impera” ini bener-bener santer banget yah didengungin sejak kita kecil? Dalam konteks ini, gua gak sepakat dengan pernyataan bahwa siasat ini sering digunakan untuk memecah belah rakyat Indonesia. Alesannya ya simpel, lagi-lagi ya karena pas jaman segitu emang belum ada rakyat Indonesia yang bersatu! Boro-boro kenal istilah Indonesia, ngerasa sebagai satu kesatuan aja ga ada. Kita yang lahir setelah kondisi politik di Indonesia dan dunia ini relatif stabil emang biasanya susah untuk mandang bahwa seratus tahun yang lalu itu, kondisi geopolitis di dunia ini ga kaya sekarang gini. Apalagi 300 tahun lalu dong, pas VOC mulai menancapkan pengaruh perdagangannya di Kepulauan Nusantara. Mana ada yang disebut “persatuan Indonesia”.

Pertanyaannya sekarang, apakah waktu Kesultanan Banten sedang perang dengan Kesultanan Palembang di akhir abad 16 dan awal abad 17, VOC melakukan divide et impera? Ya nggak, kedua kerajaan itu emang kepisah kok. Apanya yang pecah-belah? apanya yang diadu-domba? Pas Kaum Adat dan Kaum Paderi saling perang, apakah Belanda melakukan divide et impera? Ya nggak, kedua kaum itu emang kepecah sebelum Belanda ngelakuin intervensi demi mengamankan aset-asetnya di Sumatera Barat. Ketika Bone ingin melepaskan diri dari “penjajahan” Kesultanan Gowa, apakah Belanda melakukan siasat divide et impera? Lagi-lagi nggak, karena emang dua entitas kerajaan itu emang selalu berseteru. Alih-alih ngelakuin divide et impera, VOC dan Hindia Belanda lebih bersifat sebagai katalis dalam semua konflik yang ada di Kepulauan Nusantara waktu itu. Keberpihakan Belanda sangat menentukan pihak mana yang akhirnya menang perang.

Tapi apakah Belanda ga pernah sama sekali melakukan siasat divide et impera selama berkuasa di Nusantara? Nah, khusus hal ini, emang pernah kejadian beberapa kali. Tapi untuk jangka waktu kependudukan ratusan tahun, siasat ini bisa dibilang jarang banget dipakai, yaitu cuman tiga kali:
  • Sewaktu ngebelah Kesultanan Mataram jadi 4 bagian, Kesultanan Yogyakarta, Kesunanan Surakarta, Puri Mangkunegaran, dan Puri Pakualaman, pada perjanjian Giyanti, 13 Pebruari 1755. Walaupun ini juga ga bisa dibilang Belanda yang punya niat. Para pangeran-pangeran Mangkubumi (Sultan Hamengkubuwana I) dan Sambernyawa (Sri Mangkunegara I) emang awalnya ngeberontak sama Sunan Pakubuwana III sebagai raja Mataram yang sah, dan Sambernyawa ga pernah dilibatin sama proses penyusunan Perjanjian Giyanti.
  • Sewaktu Snouck Hurgronje memetakan pola sosiologis masyarakat Aceh, yang sangat berguna buat memecah belah masyarakat Aceh dan ujung-ujungnya menangin perang Aceh yang mana Belanda ga menang-menang dan udah rugi banyak secara finansial.
  • Sewaktu pemerintahan Hindia Belanda mengeluarkan Undang-undang Indische Staatsregeling (ISR) pada tahun 1926. Pasal 163 dalam undang-undang tersebut nyebutin bahwa warga Hindia Belanda dibagi jadi tiga golongan, yaitu 1) golongan Eropa dan Jepang, 2) golongan Timur Asing, serta 3) golongan Bumiputera.
Oke, jadinya sekarang ngerti dong yah, bahwa ga setiap tindak-tanduk VOC dan Hindia Belanda selama di Nusantara ini bersifat divide et impera. Buat lebih jelasnya lagi, mungkin bisa lo telusurin artikel-artikel menarik tentang divide et impera (atau divide and rule) di berbagai sumber.

Salah Kaprah #4: Penjajah dari Eropa selalu menyengsarakan masyarakat Indonesia.

Jika kita bicara tentang kependudukan bangsa Eropa di daerah kepulauan Nusantara ini, kemungkinan yang terbersit di kepala lo adalah hal-hal negatif yang dialami "bangsa Indonesia" pra-kemerdekaan. Katakanlah, sepotong cerita tentang kediktatoran Herman Willem Daendels, seorang gubernur jendral Hindia Belanda tahun 1808-1811 yang seringkali dicitrakan sebagai manifestasi dari kekejaman. Mulai dari kerja rodi lah, pembangunan jalan raya Daendels yang ngabisin ribuan nyawa lah, sampe sistem pengadilan kelilingnya yang ga pandang bulu main hukum-hukum aja orang-orang pribumi yang bersalah. Tapi masalahnya, apakah jika kepemerintahan Daendels yang sewenang-wenang ini seolah-olah merefleksikan hubungan dari kependudukan Bangsa Eropa di wilayah Nusantara selama ratusan tahun? Sementara di sisi lain, kita mengenal Sir Thomas Stanford Raffles yang seringkali dielu-elukan karena karyanya dalam membangun Kebun Raya Bogor, nemuin Candi Borobudur, nemuin bunga Rafflesia Arnoldi, pengubahan sistem pengelolaan tanah (landrente) yang lebih nguntungin kaum pribumi yang punya tanah, dsb.

borobudur-temple-05
Penemuan dan pembangunan kembali Candi Borobudur
Dalam konteks ini, sebetulnya gua pengin lo semua melihat jaman kependudukan bangsa Eropa di wilayah kepulauan Nusantara dari sisi yang lain, bukan serta-merta kulit luar yang dengan gampangnya men-cap keterlibatan Bangsa Eropa dalam sejarah Indonesia pra-kemerdekaan sebagai "bangsa penjajah, kumpeni, diktator, pengeruk kekayaan negeri, penyengsara rakyat, dan semacamnya". Sebaliknya, ada banyak banget warisan dari bangsa Eropa, baik Belanda maupun Inggris yang manfaatnya masih terasa sampai sekarang ini. Yang bahkan bisa dibilang, peran serta mereka selama ratusan tahun, berkontribusi banyak dalam membangun karakter dan tatanan fundamental dari Bangsa Indonesia.

Contohnya dari mulai hal yang paling sederhana, yaitu pembangunan secara fisik deh, seperti infrastruktur sipil, rumah, jembatan, kanal. Jalan Raya Daendels, rel kereta sepanjang Pulau Jawa, Sumetera, Sulawesi, dll. Pendidikan K12 (12 tahun ajaran) yang hampir semua lo alami sendiri dari SD - SMP - SMA yang merupakan adaptasi dari HIS - MULO - AMS yang relatif bebas untuk semua kalangan (tanpa batasan sistem kasta seperti yg dialami India yang dijajah Inggris). Belum lagi dari segi hukum, mungkin selama ini lo gak sadar kalo kita mewarisi sistem peradilan dan kodeks Kitab Hukum Undang-Undang Pidana (KUHP) juga dari Belanda. Dari tatanan administrasi politik, kita juga berhutang-budi pada Belanda mempercayakan para bangsawan untuk jadi pemimpin residen, yang akhirnya kita kenal sekarang dengan istilah Kabupaten.

800px-Java_Great_Post_Road.svg
Jalan Raya Pos (Anyer-Panarukan) masa pemerintahan H.W Daendels
Terakhir adalah hal yang paling penting dari semuanya adalah: rasa kebersatuan kita sebagai satu wilayah geografis yang akhirnya bernama Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kalo bukan karena hubungan dagang, ekonomi, serta tatanan sosial yang dikembangkan oleh bangsa-bangsa Eropa selama ratusan tahun, bisa jadi Negara bernama Indonesia tidak pernah terbentuk. Atau mungkin wilayah geografis kepulauan dari Sabang sampai Merauke yang kita sekarang kita kenal bernama Indonesia ini malah terbentuk menjadi beberapa negara sendiri-sendiri, bisa-bisa yang muncul tuh Kesultanan Aceh Darussalam, Kesultanan Jawa Mataram, Republik Banten, Republik Demokratik Borneo, Republik Rakyat Tapanuli, dll. Nah lho, apa lo pernah kepikiran hal itu sebelumnya? Jadi kalo kita kembali pada pernyataan bahwa "Bangsa Eropa menjajah Indonesia dan menyengsarakan rakyat Indonesia selama ratusan tahun" itu terlalu cetek banget yah. Pengalaman para leluhur kita dengan bangsa Eropa selama ratusan tahun sangatlah dinamis dan juga kompleks, rasa-rasanya naif sekali kalau kita menyimpulkan fakta sejarah hanya dari satu atau dua sisi saja. Makanya kita perlu terus mengkaji serta mengevaluasi pemahaman kita akan segala sesuatu, termasuk juga tentang sejarah negara kita sendiri.

Sumber :
Originally written by : Faisal Aslim
Originally published by : zenius.net
Read More "Indonesia dijajah ratusan tahun oleh Bangsa Eropa, masa sih?"

Btw sebelum masuk ke topik bahasan, gue mau tanya dulu nih, diantara lo (terutama yang cewek) ada yang hobi koleksi aksesoris ga? Atau mungkin ada yang dari kecil udah "diwarisin" perhiasan (kalung atau gelang gitu deh) oleh ortunya yang biasanya berupa logam mulia seperti emas atau perak. Yup, emas dan perak itu dikategorikan sebagai logam-logam mulia yang dianggap sebagai barang berharga, bahkan gak jarang yang menjadikan itu sebagai bentuk investasi yang bisa dijual dengan harga lebih mahal di masa depan. Nah sekarang, lo pernah kepikiran gak sih kalo emas/perak itu kan cuma sepotong material senyawa kimia padat ya, sama seperti besi, aluminium, tembaga, timbal, seng, dll, tapi kok bisa sih emas/perak dihargai lebih mahal daripada materi yang lain?

Emang apa istimewanya sih emas, perak? kok harganya bisa sampai muahal sedangkan bentuk senyawa padat lain harganya lebih murah? Padahal emas ga bisa dimakan juga, gak efisien itu dipake sebagai bahan bangunan, kurang begitu esensial buat kehidupan sehari-hari, masa cuma gara-gara buat hiasan doang karena warnanya bagus dan mengkilat. Terus kok tiba-tiba bisa sih semua orang di seluruh dunia kompak bikin harga logam atau mineral tertentu bisa lebih mahal daripada yang lain?

Eit... tapi sebelum gua jawab pertanyaan itu, mau gak mau kita harus mulai dulu dari pertanyaan dari nilai kebehargaan barang itu dilihat dari apa, yang dalam hal ini indikatornya adalah uang. Dari uang sebagai nilai tukar, kita juga harus paham konsep ekonomi dan sejarah seru. Okay, di Zenius Blog kali ini gue akan bahas hal-hal di atas sekaligus share cerita tentang peran emas dan perak sebagai salah satu bentuk nilai tukar (mata uang) yang pertama di dunia. Okay, langsung aja yuk kita mulai ceritanya.

Sejarah Uang Emas/Perak dan Inflasi

Pernah gak sih lo kepikiran dari sebuah ungkapan "in the end, money is only a paper". Secara materialis, uang yang kita kenal sekarang itu emang sebetulnya cuma sekedar kertas yang ada gambarnya terus dikasih nilai bahwa kalo yang gambarnya anu nilainya sekian, gambarnya lain nilainya lain lagi. Tapi kertas-kertas ini bisa jadi mewakili bentuk transaksi nilai, barang, dan jasa. Bayangin aja, lo ngasih kertas bergambar dapet satu mangkok bakso yang enak. Lo ngasih kertas bergambar tertentu dapet gadget keren, tapi kalo lo gambar sendiri kertasnya, paling lo ditabok atau masuk penjara karena dianggap bikin uang palsu, hehe..

Berarti dalam konteks ini kita mengenal beberapa fungsi uang yang kita pegang sehari-hari, yaitu sebagai alat tukar, alat pengukur nilai, dan alat simpan nilai. Sampai abad ke-18, sebagian besar uang yang beredar di dunia berbentuk komoditas, berupa koin emas dan perak. Waktu itu, belum ada tuh mesin cetak kertas yang bisa mencetak kertas dengan gambar tertentu dengan seragam dan tersebar luas secara geografis. Ya mau gak mau harus pake mesin cetak yah, masa uang mau digambar satu per satu? Berarti nanti semua orang bakal bikin uangnya sendiri-sendiri dong. Maka dari itu, emas dan perak-lah yang memiliki peran penyimpan nilai. Sehingga setiap pertukaran transaksi barang dan jasa, diukur dengan sejumlah emas atau perak.

Tetapi bukan berarti nilai setiap barang penyimpan nilai itu stabil lho, pasti lo pernah denger kan kalo "harga emas lagi naik/turun nih". Nah, lo tau gak itu kenapa alasannya dibalik hal itu? Dalam barang pembentuk uang (dalam hal ini emas/perak), berlaku hukum pasar yang disebut juga hukum penawaran dan permintaan. Buat yang udah lupa hukum penawaran dan permintaan, bisa coba ditengok dulu video penjelasannya di zenius.net biar inget lagi.

Nah, hukum permintaan dan penawaran ini pun berlaku untuk barang pembentuk uang, alias emas dan perak. Setiap kali ada emas atau perak yang masuk ke suatu ekonomi (misalnya melalui penemuan tambang emas atau perak baru) nilai emas atau perak tersebut akan berkurang. Kenapa? Karena muncul supply baru yang beredar di pasar, tapi pertumbuhan produksi jumlah barang dan jasa kurang cenderung stabil segitu-segitu aja. Keadaan ini menyebabkan nilai uang menurun, dan berdampak terjadinya inflasi.

Ada dua contoh terkenal dalam sejarah mengenai inflasi, gini nih cerita sejarahnya...

Cerita 1: Musa I - Mansa Mali

Contoh yang pertama adalah cerita Musa I, "Mansa" (gelar raja) Mali. Doi menguasai kekaisaran Mali di Afrika Barat dari tahun 1312-1337. Mali memiliki tiga tambang emas yang besar. Hukum Mali waktu itu melarang perdagangan dengan emas. Semua emas adalah milik Mansa dan dapat ditukar dengan uang komoditas lain yang digunakan di Mali, yaitu garam dan tembaga. Karena hukum ini, para Mansa yang memerintah punya emas yang banyak banget. Kejadian ini adalah satu-satunya dalam sejarah di mana nilai emas di wilayah Laut Tengah dikendalikan hanya oleh satu orang.

Nah, sebagai seorang Muslim yang taat, Mansa Musa pergi naik haji pada tahun 1324. Total rombongannya mencapai 70,000 orang, membawa banyak harta termasuk hampir 20 ton emas. Sepanjang jalan, Musa menyumbang emas kepada orang miskin di kota-kota besar yang dia lewati, termasuk Kairo, Mekkah, dan Madinah. Selain itu, dia juga membeli banyak suvenir dengan harga yang lebih tinggi dari seharusnya (mungkin agak ditipu pedagang setempat hehehe). Bahkan, konon dia membayar orang untuk membangun masjid baru di tempat manapun yang dia lewati setiap hari Jumat! Karena begitu banyaknya emas Afrika yang mengalir ke pasar kota-kota tersebut, semua orang jadi punya banyak emas.
Mansa Musa Mali
Secara semua orang tiba-tiba "kaya" dan berlimpah emas. Jadinya nilai emas gak begitu berharga (soalnya semua orang jadi punya emas). Hal ini mengakibatkan nilai tukar emas menurun drastis dan bahkan tidak kembali ke tingkat yang sama sampai seenggaknya satu dekade. Akibatnya, harga barang-barang melangit, daya beli masyarakat menurun, dan sektor ekonomi rill jadi terhambat. Kacaulah kondisi ekonomi di jazirah timur tengah dan sebagian Afrika pada masa itu.

Nah, jadi sekarang lo paham yah, bahwa hukum ekonomi itu terjadi dalam ruang lingkup masyarakat di jaman kapanpun selama manusia punya kebutuhan dan saling berinteraksi untuk memenuhi itu. Coba sekarang lo bayangin kalo misalnya tiba-tiba semua orang di Indonesia punya uang yang banyak, itu bukan berarti semua orang langsung jadi sejahtera yah. Malah sebaliknya, kalo semua orang dibagi-bagiin uang dalam jumlah banyak, sementara sektor produksi riil tetap, bisa-bisa kacau balau perekonomian negara kita.

Cerita 2: Spain Colonial Exploitation

Contoh yang kedua adalah eksploitasi emas dan perak Amerika Latin yang mengubah ekonomi dunia. Di tengah abad ke-16, penakluk Spanyol "mengambil" (baca: merampok) emas dalam jumlah masif dari bangsa Inca dan juga menemukan tambang perak yang menggunung di Potosi, Peru. Walaupun nilai perak sekarang jauh lebih rendah dari emas, pada jaman itu perak masih banyak dicari terutama di Timur Tengah dan Timur Jauh (China), dan harganya bisa dua kali lipat harga perak di Eropa. Karena itu, tambang perak itu dieksploitasi secara massal selama satu abad berikutnya. Akibatnya, koin perak Spanyol jadi mata uang internasional dan banyak beredar di Eropa.

jack pesoNaah... gara2 eksploitasi besar-besaran itu, Eropa kebanjiran perak dari Amerika latin dan mengalami inflasi yang cukup tinggi karena uang tiba-tiba jadi berlimpah sementara produktivitasnya kurang-lebih ya segitu-segitu aja. Sementara itu, di China, perak (uang) yang mengalir ke sana nggak dateng begitu cepatnya (ya kali China kan jauh bro!) sehingga ekonomi mereka tumbuh dengan lebih stabil.

Kalo lo penasaran, nama koin Spanyol ini real de a ocho atau disebut juga peso de ocho, asal usul kata nama mata uang peso. Dalam bahasa Inggris, peso de ocho artinya "piece of eight" karena nilai satu koin tersebut adalah 8 real (mata uang Spanyol sebenarnya). Oiya, lo mungkin pernah lihat koin Spanyol yang jadi mata uang internasional itu, menggantung di bandana-nya kapten Jack Sparrow. Koin itu adalah "piece of eight" kesembilan di cerita Pirates of the Caribbean.

PS. peristiwa ini juga yang mendasari era awal bajak laut. itu karena hasil eksploitasi tambang dari amerika selatan (dan barang dagangan) harus didistribusi ke daratan Eropa melalui perairan Atlantik (yang salah satunya adalah perairan Karibia).

Lha, terus kenapa Emas dan Perak Dibuat dan Dipakai Jadi Uang dari Jaman Dulu?

Okay sekarang lo udah paham tentang fungsi nilai mata uang dan sedikit penjelasan tentang pengaruhnya dalam ekonomi. Nah sekarang kita balik haluan dari ekonomi dan sejarah ke ilmu Kimia. Kita balik lagi ke pertanyaan kenapa logam berharga, harganya relatif lebih tinggi dari unsur-unsur lain di muka bumi ini. Yang paling terkenal adalah tiga logam yang biasanya dibuat menjadi koin sejak jaman dulu, yaitu emas, perak, dan tembaga. Eh kok tembaga, bukannya perunggu ya? Perunggu itu sebenarnya campuran dan bukan logam murni, berbahan dasar tembaga (~90%) ditambah timah (~10%). Campuran perunggu ini sifatnya lebih keras dan tahan banting daripada tembaga murni sehingga selain bisa dibuat menjadi koin yang tahan lama, perunggu juga banyak dipakai untuk benda lain, seperti senjata tajam dan baju pelindung.

Untuk menjawab pertanyaan mengapa harga logam berharga itu tinggi, gue akan sedikit menyentuh segi Ekonomi dari pertanyaan ini, sebelum gue masuk ke Kimia. Nah pertama-tama, pastinya, sebuah logam akan dianggap berharga jika logam itu langka. Kelangkaan adalah masalah utama dalam ekonomi, dimana kita sebagai manusia punya keinginan yang tak terbatas sementara sumber daya kita terbatas untuk memuaskan keinginan tersebut. Konsep kelangkaan ini sering keliru dimengerti oleh orang-orang. Sebuah benda bisa saja langka, tapi bukan berarti benda itu penting lho.

Agar sebuah benda menjadi langka, benda itu harus sulit didapatkan, sulit dibuat, atau keduanya. Karena itu, biaya produksi kita untuk mendapatkan benda itu akan menentukan kelangkaan benda tersebut. Contohnya, udara. Meskipun penting banget untuk kehidupan manusia, kita ga perlu biaya untuk produksi udara. Makanya, udara itu tidak langka, gratis, dan yang jelas tidak berharga sebagai nilai tukar barang/jasa.

Di sisi yang lain, berlian itu nggak bisa dimakan kalau lo laper, tapi untuk mendapatkan berlian orang harus mencari dan memprosesnya, dengan biaya produksi yang tidak kecil. Gak sembarangan orang bisa menciptakan maupun mendapatkan berlian. Makanya, berlian itu langka dan harganya tinggi sebagai nilai tukar barang/jasa. Sementara kalo semua orang bisa dengan mudah menciptakan alat nilai tukar, yang terjadi adalah sama persis dengan dua cerita inflasi yang gua ulas sedikit di atas. Semua orang langsung "kaya", dan nilai tukar malah merosot dan roda perekonomian gak berputar dengan lancar.
harga logam

Ketiga logam tadi (emas, perak, tembaga) itu cukup langka di dunia klasik. Makanya, ketiga bahan tadi menjadi bahan pembuat koin dalam jangka waktu yang cukup panjang dalam sejarah. Tapi selain langka, ada syarat lain agar bahan-bahan tersebut cocok untuk dijadikan uang. Di sini baru sifat-sifat kimia suatu bahan jadi "persyaratan" yang membuat bahan itu berharga. Pertama, nilai tukar tersebut (dalam hal ini koin) harus bisa bertahan lama agar bisa terus beredar sebagai nilai alat tukar. Oleh karena itu, logam yang dipakai harus tahan terhadap korosi atau oksidasi di udara yang lembap.

Nah, ketiga logam ini (emas, perak, tembaga) dianggap sebagai logam mulia karena tidak mudah berkarat. Sebetulnya kalo definisi dari logam mulai itu adalah logam yang tidak mudah berkarat, berarti logam mulia sebenarnya gak cuma tiga itu. Ruthenium, rhodium, palladium, osmium, iridium dan platinum juga sebenarnya termasuk logam mulia, tetapi mereka ditemukan pada abad ke-18 ke atas, jauh setelah koin emas, perak dan perunggu dipakai secara umum. Merkuri atau raksa juga termasuk logam mulia sih, tapi wujudnya yang cair dalam suhu ruangan bikin dia jadi gak bisa dipake.
logam mulia
harga logam
Keliatan kan beda jauh harganya? Timah (tin) harganya 9 dolar per lb (kurang setengah kilogram) dan ruthenium harganya 60 dolar per ozt (31 gram)
Logam-logam mulia disusun berdasarkan posisinya di tabel periodik. Tembaga (Cu), Perak (Ag) dan Emas (Au) ada dalam satu golongan.
tabel periodik
Nilai emas yang tinggi sebagai uang ini juga penting dalam ilmu cikal bakal kimia, al-kimia (alchemy). Pada abad ke-8, seorang ilmuwan al-kimia Arab, Jābir ibn Hayyān, dikenal sebagai "Bapak ilmu Kimia" oleh banyak orang karena memperkenalkan konsep yang belum digunakan dalam al-kimia sebelumnya. Konsep ini menekankan metode saintifik dan eksperimen di laboratorium untuk mempelajari unsur-unsur. Jābir juga tercatat sebagai orang pertama yang menggunakan aqua regia, atau air raja, campuran HNO3 dan HCl dengan rasio 1:3. Aqua regia ini dapat melarutkan logam mulia yang paling mulia jaman itu, alias emas.

Namun, metode saintifik yang dibawa oleh Jābir alias Geber ini belum banyak digunakan oleh pelaku al-kimia lain. Tujuan dari para pelaku al-kimia (yang masih ngawur) secara umum cuma dua:
  1. menemukan zat yang bisa mengubah logam lain menjadi emas atau perak;
  2. menemukan zat yang bisa menyembuhkan semua penyakit dan bisa memberikan hidup panjang bahkan hidup abadi.
Kok jadi kayak di dongeng-dongeng yah? Ya emang beneran ada kok periode dimana orang-orang nyari obat awet muda, ramuan buat ngubah benda jadi emas, berlian, ruby, sapphire, dsb. Kalo kita yang denger di jaman sekarang mungkin terdengar konyol, tapi emang itulah proses tahapan belajar dari yang ngaco jadi makin bener, dan makin bener terus.

Ilmu al-kimia (yang masih rada ngaco) inilah yang akhirnya berkembang menjadi ilmu kimia (yang udah bener saintifik) pada era enlightenment abad ke-16 di mana metode saintifik mulai digunakan lebih luas. Dengan perkembangan ilmu pengetahuan yang pesat, akhirnya kita tahu sekarang bahwa al-kimia itu ngawur, karena identitas unsur ditentukan oleh inti atomnya dan tidak bisa berubah, kecuali oleh reaksi inti - fusi dan fisi.

Kenapa ya sekarang kita nggak lihat emas dan perak lagi sebagai bentuk nilai mata uang kita?

Dalam sejarah, penggunaan uang komoditas semakin berkurang ketika banyak negara berpindah ke sistem uang fiat pada abad ke-18. Apa itu sistem fiat? Sistem fiat adalah sistem, di mana uang yang beredar hampir nggak mempunyai nilai nyata atau intrinsik, tapi karena pemerintah bilang itu ada nilainya jadinya bernilai deh. Maksudnya, kertas yang dicetak dengan gambar dan tulisan Rp. 100,000 itu bernilai 100,000 rupiah karena mempunyai tanda legal oleh hukum dari pemerintah Indonesia. Apa alesannya nilai mata uang berpindah dari coin jadi kertas? Yang pasti adalah nilai kepraktisan, dari mulai kepraktisan mencetak, sampai kepraktisan dalam penyimpanan, dan kepraktisan dalam transportasi. Peralihan uang koin ke kertas sendiri terjadi tidak serempak di seluruh dunia, dari mulai yang pertama China (abad ke-7), Italia (abad ke-14), Amerika Serikat (abad ke-17). Kebayang yah lo gimana ribetnya transisi nilai tukar dari logam mulai ke kertas (abis belum ada internet, twitter dan facebook jadi seluruh dunia gak bisa langsung kompak).
Tadinya, semua uang kertas dan koin yang dicetak itu di-"patok" ke komoditas tertentu, biasanya emas atau perak, terutama dolar Amerika sebagai mata uang internasional. Pada tahun 1944, dolar Amerika dipatok pertukarannya, yaitu 35 dolar untuk satu troy ounce (31.103 gram) emas. Jadi semua mata uang negara lain dapat ditukar dengan dolar Amerika sehingga semua pertukaran uang jelas rasionya terhadap emas.

Awalnya sistem ini oke-oke aja, karena satu negara Amerika ekonominya lebih besar dari sepertiga dunia. Tetapi memasuki tahun 1970, porsi ekonomi Amerika dibanding dunia turun cukup drastis sehingga kekayaan riil (emas) Amerika nggak cukup lagi buat menjamin nilai uang mereka. Akhirnya patokan riil uang terhadap emas dihapus oleh Amerika dan semua nilai mata uang dibiarkan "mengambang" tanpa benda nyata yang terjamin bisa ditukarkan. Tapi tanpa patokan tersebut pun, uang kita masih berfungsi sebagai uang karena sifat yang diperlukan adalah sebagai alat penyimpan nilai, alias uangnya sendiri gapapa kalau nggak bernilai. Nilai emas dan perak sendiri sekarang "mengambang" mengikuti penawaran dan permintaan pasar.

Sumber:
Orignally written by : Ivan Waskita
Originally published by : zenius.net

Read More "Kenapa Emas & Perak Dihargai Lebih Mahal dari logam lain?"

Buat lo yang udah sering baca tulisan-tulisan gue, mungkin udah pada tau kalo gue orangnya lumayan doyan baca buku. Berhubung gue orangnya telaten (anggep saja begitu), jadi setiap buku gua itu pasti selalu gua rawat, gua kasih sampul yang rapi, bahkan gua catet kapan gua beli/dapetin buku itu. Dari ratusan buku yang gua punya, kalo ditanya "Glenn, dari seluruh koleksi buku lo, buku mana sih yang paling berharga?" maka gua akan jawab tanpa ragu Catatan Seorang Demonstran karya Soe Hok Gie. Wah, emang buku apaan tuh, kok bisa jadi paling berharga?

IMG_20141212_140948
Buku Catatan Seorang Demonstran
Buku ini sebetulnya lebih tepat disebut sebuah dokumentasi catatan harian seorang intelektual muda Indonesia (bernama Soe Hok-Gie) yang ditulis ketika dia berumur 15-27 tahun (1957-1969), tepat pada sebuah era dimana bangsa Indonesia mengalami pergulatan politik dan sejarah yang paling gelap sekaligus paling mencekam dalam sejarah bangsa Indonesia. Kebetulan banget, buku ini pertama kali gua dapatkan pada waktu gua berumur sama persis dengan Gie ketika dia pertama kali menulis "hari pertama" dalam catatan hariannya, yaitu ketika gua (dan Gie) sama-sama berumur 15 tahun.

Mungkin itulah sebabnya buku ini menjadi begitu spesial buat gua. Karena bisa dibilang gua tumbuh bersama dengan buku ini, menjadi buku yang paling menginsiprasi hidup gua, sekaligus juga buku yang paling banyak gua baca dari sejak SMP, SMA, kuliah, bahkan sampai sekarang. Mungkin tanpa buku ini, gua tidak akan menjadi diri gua yang sekarang ini. :)

Tepat hari ini 45 tahun yang lalu, pada tanggal 16 Desember 1969. Soe Hok Gie menghembuskan nafas terakhir di tanah tertinggi di Pulau Jawa karena (diduga kuat) menghirup gas beracun, pada usia 27 tahun kurang satu hari. Peristiwa kematiannya ini begitu menghebohkan banyak elemen masyarakat Indonesia pada masa itu, dari mulai para akademisi, wartawan, kaum aktivis mahasiswa, dan banyak pihak lainnya. Sampai-sampai ada sebagian masyarakat yang menduga Gie sebetulnya dibunuh oleh pihak pemerintah Orde Baru pada masa itu, karena dinilai terlalu keras mengkritik pemerintah.

GieTepat hari ini 45 tahun yang lalu, pada tanggal 16 Desember 1969. Soe Hok Gie menghembuskan nafas terakhir di tanah tertinggi di Pulau Jawa karena (diduga kuat) menghirup gas beracun, pada usia 27 tahun kurang satu hari. Peristiwa kematiannya ini begitu menghebohkan banyak elemen masyarakat Indonesia pada masa itu, dari mulai para akademisi, wartawan, kaum aktivis mahasiswa, dan banyak pihak lainnya. Sampai-sampai ada sebagian masyarakat yang menduga Gie sebetulnya dibunuh oleh pihak pemerintah Orde Baru pada masa itu, karena dinilai terlalu keras mengkritik pemerintah.

Gie menutup usia pada umur yang terbilang cukup muda (27 tahun), tapi buah pemikirannya, tulisan-tulisannya yang fenomenal, kritik tajamnya terhadap pemerintah, sampai skripsinya tentang sejarah pemberontakan tetap menjadi bahan diskusi dan perbincangan di kalangan akademisi kampus, mahasiswa, dosen-dosen, bahkan para professor dan peneliti sejarah dari generasi ke generasi hingga saat ini. Lantas sebetulnya apa sih yang spesial dari hidup Gie? Apa sih yang menyebabkan sebagian orang bahkan ada yang menduga bahwa kematiannya disebabkan karena percobaan pembunuhan? Apa sih yang bisa diraih oleh seorang anak muda hanya dengan 27 tahun hidupnya? Sampai-sampai namanya bak bagaikan legenda yang terus terdengar dari setiap generasi ke generasi angkatan mahasiswa selama 45 tahun terakhir.

Okay, pada hari peringatan 45 tahun kematian Soe Hok Gie ini, gua mendapatkan kehormatan untuk mengulas kembali kisah perjalanan hidup dari seorang legenda mahasiswa Indonesia. Pastinya, sebuah tulisan artikel seperti ini gak mungkin bisa merangkum kehidupan seseorang yang begitu panjang, begitu kompleks, dan begitu dalam dengan segala dinamika pemikiran dan emosi di dalamnya. Tapi moga-moga apa yang gua tulis di sini bisa menjadi perpanjangan tangan buat setiap generasi yang membaca tulisan ini, sehingga bisa kembali terinspirasi oleh potret pemuda Indonesia yang selalu gelisah, yang (walaupun sendirian) berani berdiri tegak dan berteriak lantang akan kebenaran pada sebuah masa-masa paling gelap dan berbahaya yang pernah dialami bangsa Indonesia.


Latar Belakang Kehidupan

Soe Hok Gie lahir pada 17 Desember 1942, ketika dunia berada di tengah puncak perang dunia kedua dan Indonesia masih dalam proses perjuangan menuju kemerdekaan di bawah kependudukan Jepang. Kalo kita mau bicara tentang hidup dan buah karya pemikiran Gie tentang Indonesia, sedikit banyak lo juga harus memahami tentang latar belakang lingkungan pada saat Gie dibesarkan. Untuk seseorang yang lahir di tahun 40an, lo bisa bayangkan bahwa Gie dibesarkan dan hidup ketika negara Indonesia ibarat bayi yang baru mulai merangkak untuk berdiri dan berjalan sendiri. Saat itu, pastinya Indonesia belum sekompak sekarang ini yang bisa begitu berapi-api membela timnas sepak bola saat melawan negara tetangga. Pada masa awal-awal berdirinya negara Indonesia, negara kita masih banyak diliputi kemelut dengan berbagai macam bentuk kepentingan.

Pada masa-masa kecil-remaja Gie, saat itu Indonesia masih belajar untuk menemukan karakter dan jati diri bangsa yang sesungguhnya, dimana rakyat Indonesia sendiri dari Sabang sampai Merauke itu masih dalam proses mencintai negara yang baru saja berdiri. Sehingga seringkali masih "rewel" dan "bandel" dengan sederetan pemberontakan yang menuntut daerahnya untuk lepas dari kedaulatan RI seperti pemberontakan Madiun (1948), pemberontakan PERMESTA di Manado (1958-1961), pemberontakan DI/TII di Aceh (1953), pemberontakan PRRI di Padang (1958), Pemberontakan Republik Maluku Selatan (1950), dll.

Sementara itu di sisi lain, pemerintah Indonesia sendiri belum punya sistem yang se-professional sekarang ini. Pada masa-masa itu, semua elemen masyarakat mau ikut terlibat dalam pemerintahan untuk ikut ambil bagian mengatur arah bangsa ini. Dari mulai PNI, Masyumi, NU, PKI, Parkindo, PSI, Murba, IKPI, PSII, Perti, dan masih banyak lagi. Jadi jangan dibayangkan pada masa awal berdirinya negara Indonesia "semangat kemerdekaan 45" itu dirayakan dengan penuh kekompakan oleh semua lapisan masyarakat untuk membangun Indonesia.
8 hhh 100_menteri_4
Aksi Mahasiswa menuntut Tritura
Pada masa pemerintahan Presiden Soekarno, sebetulnya bisa dibilang Indonesia banyak diwarnai oleh konflik kepentingan antara kaum intelektual borjuis, militer, PKI, parpol keagamaan dan kelompok nasionalis lainnya. Situasi politik di Indonesia pun masih dibilang sangat kacau karena tidak adanya profesionalisme yang menyebabkan korupsi, kolusi, dan nepotisme merebak dengan tidak terkendali dan (hampir) semua pihak lebih mementingkan kepentingan partainya masing-masing. Itulah kurang lebih gambaran situasi yang menemani Gie dari kecil hingga remaja, yang tentu berpengaruh besar terhadap pandangan, pemikiran, gagasan, serta keputusan-keputusan Gie selama hidupnya.


Masa Kecil-Remaja Gie

SoeHokGie-Gie kecil mulai bersekolah di Sin Hwa School, kemudian masuk SMP Strada di daerah Gambir, lalu melanjutkan masa remaja di SMA Kanisius Jakarta jurusan sastra. Masa mudanya dia habiskan di Jakarta dimana dia melihat potret ibukota negara Indonesia yang penuh dengan dinamika sosial dan politik.

Di saat anak-remaja jaman sekarang tumbuh dengan sinetron, idol group, dan "reality" show selebrity. Gie menghabiskan masa kecil-remajanya dengan bolak-balik ke perpustakaan umum dan beberapa taman bacaan di pinggir-pinggir jalan Kota Jakarta. Di saat anak-anak lain seumurannya masih suka keluyuran main layangan, gundu, atau ngoboy keliling kota. Gie mengisi masa kecil-remajanya dengan membaca puluhan  (atau mungkin ratusan) "dongeng" sastra klasik, filsafat, sejarah, dan biografi tokoh-tokoh yang mengubah dunia.

Sejak dini (umur 15 tahun), Gie telah membaca tentang dinamika politik di berbagai sudut belahan dunia, tentang berbagai macam pergolakan sejarah pemikiran yang bermunculan dari jaman ke jaman, dari mulai filsafat klasik yunani, hingga ide-ide utopis sebuah masyarakat yang ideal seperti Marx, Paine, Hobbes, Hegel. Dia terbuai dengan begitu banyak kisah sejarah jatuh-bangunnya peradaban, tentang pemikiran-pemikiran progressive tokoh-tokoh dunia yang memerdekakan rakyatnya seperti Gandhi, Martin Luther K Jr, Kartini, dll. Gie juga mengapresiasi sastra kelas dunia yang menggambarkan romantisme emosi dan pemikiran setiap jaman seperti Nietzsche, Tagore, A.Camus, G.Orwell, Steinbeck, Pramoedya, dll.

Wah pokoknya kalo lo tau tentang bahan bacaan Gie dari SD-SMA pasti terbengong-bengong deh. Gua sendiri aja malu waktu pertama kali baca Catatan Hariannya, sampai mikir "Wah gila nih anak bacaannya, dari SD-SMP udah baca André Gide, John Wyndham, Shakespeare, dll...". Dari situlah gua tau bahwa sejak kecil Gie sudah terpesona dengan ilmu dan menikmati proses belajar dengan kegembiraan, bukan belajar karena tekanan dari sekolah atau sekedar mendapatkan nilai yang bagus.


Kelahiran Seorang Intelektual Merdeka

Setelah lulus SMA, Gie melanjutkan kuliah di Fakultas Sastra Jurusan Sejarah di Universitas Indonesia. Di saat pemuda keturunan Tionghoa lain memilih jurusan yang lebih bergengsi, seperti ekonomi, arsitek, dan kedokteran. Gie memilih Fakultas Sastra-Sejarah sebagai gudangnya arus pemikiran, ide, serta gagasan untuk membangun kesadaran politik yang lebih mendalam.

Pemahaman Gie tentang sejarah, politik, ekonomi itu diuji di masa remaja ketika Indonesia berada dalam masa paling kritis, paling gelap, dan paling mencekam sepanjang sejarah republik ini didirikan. Pada saat itulah dia memenuhi panggilannya sebagai seorang intelektual muda dengan menulis kritik keras terhadap pemerintah dan membangun bibit-bibit kesadaran demokrasi agar setiap lapisan masyarakat Indonesia juga memahami masalah di negaranya sehingga kelak ikut terlibat dalam menentukan arah hidup bangsa ini.

Gie juga dikenal sebagai orang yang paling vokal mengkritik kinerja pemerintahan era Soekarno (Orde Lama) serta menjadi salah satu arsitek aksi long-march dan demonstrasi besar mahasiswa tahun 1966 yang menjadi awal kebangkitan gerakan mahasiswa secara nasional, sementara sebelumnya gerakan-gerakan mahasiswa masih bersifat kedaerahan.

Tapi jangan lo bayangin sosok Gie adalah aktivis mahasiswa yang bertampang preman, yang berani berorasi di tengah-tengah bentrokan dengan para aparat. Kalo jaman sekarang aktivis mahasiswa sering digambarkan sebagai sosok preman kampus yang tukang demo, gondrong, tatoan, kalo demo semangat banget padahal sebetulnya belum tentu betul-betul paham konteks permasalahan yang sesungguhnya, hehe.. Gie adalah sosok yang sangat bertentangan dengan image semacam itu.

Perawakannya kecil, alim, cara jalannya lucu, senjatanya boleh jadi hanya pena dan mesin tik. Tapi ketajaman tulisannya di harian Kompas, Harian Kami, Sinar Harapan, Mahasiswa Indonesia, and Indonesia Raya membuat seluruh politikus korup saat itu gerah. Gie gak pernah sembarangan menulis dan pastinya bukan tipe mahasiswa yang asal kritik doang. Dia tau betul situasi ekonomi, dia tau betul situasi politik, dia tau betul masalah sosial, peran pemerintah, dan konsekuensinya bagi masyarakat luas. Gie tau betul apa yang sedang dia perjuangkan, he knows what he's doing.

Berikut adalah salah satu cuplikan dari film adaptasi tentang kehidupan GIE (2005) yang dibintangi Nicholas Saputra dan disutradarai oleh Riri Riza.

Kalo lo lihat cuplikan di atas, ada scene beberapa kelompok mahasiswa yang berantem. Pada saat itu di Universitas Indonesia memang menjadi ajang pertarungan intelektual antara mereka yang mendukung Soekarno dan yang menentang Soekarno. Kelompok-kelompok mahasiswa pun bermunculan dari kedua belah pihak, dari mulai HMI, GMNI, CGMI, PMKRI, KAMI, dll. Soe hok Gie selama menjadi mahasiswa tidak pernah tercatat resmi tergabung dengan gerakan kelompok mahasiswa berlatar belakang politik. Menurut Gie, universitas adalah tempat paling suci, tempat dimana arus pemikiran bergejolak dan tidak boleh dibendung serta diatur oleh intervensi politik maupun pemerintah. Bagi dirinya, universitas adalah benteng pertahanan terakhir dari sebuah peradaban dan kemerdekaan intelektual sebuah bangsa.

Tunggu dulu sebentar, ngomong-ngomong kenapa Gie mengkritik Presiden Soekarno? Bukankah Soekarno itu dikenal sebagai presiden yang baik?
Yap, sebagian besar penduduk Indonesia saat ini mungkin memandang Soekarno adalah pahlawan Indonesia nomor satu, sebagai bapak proklamator yang memperjuangkan kemerdekaan RI secara intelektual, sekaligus sebagai Presiden pertama RI yang disegani dunia internasional. Tidak bisa dipungkiri memang Soekarno telah berperan luar biasa besar bagi bangsa ini dari masa Hindia Belanda, memperjuangkan hak berpendapat dan kesetaraan di Den Haag, keluar-masuk penjara, sampai bernegosiasi dengan pemerintahan Jepang untuk memerdekakan Indonesia. Dialah sosok yang menaruh begitu banyak dasar dan fondasi pemikiran dan gagasan bagi negara ini, sampai akhirnya Soekarno dan angkatan 45 lainnya seperti Hatta, Sjahrir, Tan Malaka, dll membawa Indonesia merdeka untuk membangun kedaulatan yang mandiri.

Namun demikian, bahkan sosok Soekarno juga bukan berarti seorang yang sempurna dan tanpa cacat. Ada masa dimana kebijakan-kebijakan politiknya begitu banyak dipengaruhi oleh orang-orang disekitarnya yang pandai menjilat serta membawa kepentingan pribadi dan partai. Sehingga di masa-masa akhir pemerintahan Presiden Soekarno, ada begitu banyak penyimpangan politik seperti korupsi, kolusi, dan nepotisme. Dari mulai pembentukan demokrasi terpimpin yang semakin mengarah pada otoriterianisme, praktik kolusi dan nepotisme (siapa yang punya koneksi akan diuntungkan), sampai penyalahgunaan kekuasaan dimana uang dana revolusi yang dikumpulkan dari keringat rakyat dan karcis-karcis bioskop, dihambur-hamburkan oleh orang-orang pemerintah pusat di luar negeri.

Posisi Gie pada saat itu jelas menentang Soekarno sebagai seorang politikus, tapi bukan berarti Gie tidak menghormati Soekarno. Dalam salah satu catatan hariannya, Gie menulis : 

"Saya kira saya menyukai Soekarno sebagai seorang manusia, tapi sebagai seorang pemimpin, tidak!"- Soe Hok Gie
Memang dalam memahami kehidupan seseorang kita tidak bisa melihat hanya dari satu sisi kehidupan saja. Kita tidak bisa melihat sebuah keputusan atau kelemahan manusia sebagai hal yang seolah-olah bisa menjawab, merangkum, serta mewakili seluruh kehidupan seseorang. Jadi buat gua pribadi, apa yang disampaikan Gie pada catatan harian, tulisan-tulisan, maupun skripsinya adalah satu sisi pandangan dari "kacamata" Gie pada jaman itu, dan tidak mewakili sosok yang dia kritik secara menyeluruh.

Setelah menggulingkan pemerintahan Soekarno, lalu apa yang terjadi?
Kalo lo baca artikel zenius sebelumnya tentang dinamika catatan sejarah gerakan 30 September 1965. Lo akan tau bahwa pasca penggulingan Soekarno, Indonesia dikuasai rezim militer Orde Baru yang diawali dengan serangkaian penumpasan PKI yang dianggap sebagai dalang peristiwa pembunuhan keenam Jendral. Pada masa-masa itulah, Indonesia memulai babak baru yang sangat mencekam, dimana jutaan rakyat yang dianggap memiliki keterkaitan erat dengan PKI dipenjarakan bahkan dibunuh tanpa proses peradilan yang jelas.

Pada masa-masa itu (pasca G30S/65), seluruh lapisan masyarakat di Indonesia diam dalam kengerian. Para awak media dan wartawan bungkam karena takut mengungkap kebenaran. Lalu siapakah orang pertama yang berani berteriak lantang menyatakan kebenaran? Yak, siapa lagi kalau bukan Soe Hok Gie. Dia adalah orang yang pertama kali dengan berani membeberkan serangkaian peristiwa pembunuhan di Bali oleh rezim ORBA yang (pada saat itu) diperkirakan menelankan korban sampai 80.000 jiwa. Berikut adalah salah satu cuplikan di film GIE ketika menggambarkan kondisi krisis politik Indonesia pada masa itu. Cuplikan ini udah gua atur supaya langsung ke bagian yang relevan dalam pembahasan artikel ini.

Keberanian Gie mengungkapkan fakta pada masa itu mungkin bagi sebagian orang saat itu dinilai naif, sembrono, bahkan mungkin tidak sayang nyawa. Tapi bagi seorang Soe Hok Gie, itu adalah panggilannya sebagai seorang intelektual, untuk berani menyatakan kebenaran. Ada seorang teman Gie dari Amerika yang menulis surat bahwa Gie akan selalu menjadi intelektual yang bebas tapi juga seorang pejuang yang sendirian. Gie menjawab dengan kata-kata ini:

"Hanya ada dua pilihan, menjadi apatis atau mengikuti arus. Tetapi aku memilih untuk jadi manusia merdeka" - Soe Hok Gie

Hobby & Romantisme kehidupan Gie

Di sisi lain kehidupannya, Gie bukanlah orang yang selalu menghabiskan waktunya dengan belajar, baca buku, menulis, dan mengkritik pemerintah. Dia juga manusia biasa dengan segala kekonyolan dan romantikanya tersendiri. Untuk hobby, Soe Hok Gie yang alim dan badannya kecil ini punya hobby yang agak nyentrik saat itu, yaitu naik gunung!

Jauh sebelum kegiatan naik gunung itu populer di kalangan anak muda jaman sekarang. Soe Hok Gie, Herman Lantang, Maulana, Koy Gandasuteja, dan kawan-kawannya yang lain menjadi perintis berdirinya MAPALA UI (Mahasiswa Pecinta Alam). Sebuah organisasi pecinta alam yang sampai saat ini aktif sebagai salah satu unit kegiatan mahasiswa (UKM) di Universitas Indonesia. Ada satu penggalan kata-kata Soe Hok Gie ketika dia ditanya apa alasan dan tujuannya mendirikan organisasi pecinta alam ini:

"Kami jelaskan apa sebenarnya tujuan kami. Kami katakan bahwa kami adalah manusia-manusia yang tidak percaya pada slogan. Patriotisme tidak mungkin tumbuh dari hipokrisi dan slogan-slogan. Seseorang hanya dapat mencintai sesuatu secara sehat kalau ia mengenal obyeknya. Dan mencintai tanah air Indonesia dapat ditumbuhkan dengan mengenal Indonesia bersama rakyatnya dari dekat. Pertumbuhan jiwa yang sehat dari pemuda harus berarti pula pertumbuhan fisik yang sehat. Karena itulah kami naik gunung.” - Soe Hok Gie
Lo bisa lihat sekali lagi bahwa Gie adalah orang yang tau betul setiap alasan dibalik tindakan dan keputusannya. Bagi seorang Gie, rasa nasionalisme dan kecintaan pada bangsa itu nggak mungkin bisa dipupuk hanya dengan slogan dan bentuk propaganda yang dicekoki oleh pemerintah (makanya terjadi banyak pemberontakan pada masa itu). Menurut dia rasa nasionalisme dan rasa kebersatuan dengan bangsa itu hanya bisa tumbuh jika orang yang bersangkutan terlibat dan menyentuh langsung secara tulus dan melalui proses yang sehat.


416870_10150559580955388_1087279248_n

Satu hal lain yang menarik dibalik kehidupan pribadi seorang pemuda yang cerdas dan berani adalah bahwa ternyata Gie itu sangat payah dalam percintaan, hahaha.. Menurut beberapa kawan dekatnya, Gie dikenal sebagai orang yang pemalu dan payah kalo soal deketin cewek. Tapi di satu sisi Gie adalah orang yang romantis, pecinta binatang, dan tulus dalam persahabatan.

Kematian, Kesendirian, dan Warisannya bagi kita semua


Satu hal ironis yang dialami Gie menjelang kematiannya adalah ketika semua orang lambat laun menjauhi dirinya karena takut dianggap terlibat dan berkawan dengan pembela PKI. Pada salah satu tulisan catatan hariannya, Gie menulis bahwa dia selalu merasa dihargai oleh ayah dari gebetannya sebagai seorang pemuda yang cerdas, jujur, dan berani. Namun demikian, dia (ayah gebetannya itu) tetap tidak menyetujui hubungan Gie dengan putrinya karena dinilai terlalu berbahaya.

Banyak orang-orang yang mengagumi dan membutuhkan dirinya, tapi sangat sedikit yang mau terlibat dan menemani Gie untuk berjuang bersama. Mungkin itulah tamparan sekaligus ujian terbesarnya sebagai orang yang memutuskan untuk menjadi manusia yang merdeka dalam melawan kesewenang-wenangan. Bahwa untuk menjadi seorang yang jujur dan berani menyatakan kebenaran, dia juga harus berani melawan kesepian, kesendirian, dan segala konsekuensinya.

PUISI_TERAKHIR_SOE_HOK_GIE

Gua selesai menulis artikel ini, malam hari 16 Desember 2014, tepat ketika Gie menghembuskan nafas terakhir 45 tahun yang lalu, juga di umur yang sama persis ketika Gie meninggal pada saat itu, 26 tahun. Melalui artikel ini gua berharap tulisan ini bisa menjadi sekadar bukti, bahwa pada akhirnya Gie tidak benar-benar sendirian. Bahwa obor yang dia bawa selama hidupnya, diestafetkan pada begitu banyak pemuda di generasi ke generasi berikutnya. Sebelas tahun yang lalu obor itu diberikan pada gue saat gue berumur 15 tahun, dan sekarang adalah saatnya gua memberikan obor itu kepada lo semua yang membaca artikel ini.

Gua menutup artikel ini dengan impian Soe Hok Gie yang sempat dia tulis, dan moga-moga kita semua bisa melanjutkan mimpinya tersebut. Selamat ulang tahun Soe Hok Gie, semoga apa yang kamu wariskan tetap abadi dan terus menginspirasi anak muda Indonesia.

"Saya bermimpi tentang sebuah dunia dimana tokoh agama, buruh dan pemuda bangkit dan berkata : Stop Semua Kemunafikan! Stop semua pembunuhan atas nama apapun! Tak ada rasa benci pada siapa pun, agama apa pun, dan bangsa apa pun. Dan melupakan perang dan kebencian, dan hanya sibuk dengan pembangunan dunia yang lebih baik." - Soe Hok Gie

Sumber:
Originally written by: Glenn Ardi
Originally published by: zenius.net
Read More "Soe Hok Gie : Pemuda Indonesia yang Merdeka"

Mitos sains apa aja sih yang masih suka bikin orang terkecoh?
Setelah gue pikir-pikir, wuih buanyaak. Banyak orang (termasuk juga gue dulu) pikir mitos tersebut adalah fakta karena turut diperkuat oleh lembaga pendidikan. Ya, bahkan materi pengajaran yang kita dapat di sekolah pun ga luput dari mitos sains. Nah lho!

Sebagian mitos lagi mengakar di pikiran masyarakat lewat afirmasi media, seperti jargon-jargon di iklan, majalah, buku, sampe film-film Hollywood. Jargon-jargon ini diulang berkali-kali selama beberapa generasi sampe tertanam ke alam bawah sadar masyarakat. Karena udah sering diulang-ulang, masyarakat dengan mudahnya mengamini, menganggapnya fakta, dan ga mau repot-repot memikirkan kalo itu benar atau enggak. Ya tinggal terima aja lah, toh dari dulu dibilangnya begonoh. Sampai-sampai kalo ada pihak yang mencoba meluruskan mitos yang mereka percaya, pihak itu malah dinyolotin balik, dibilang sok tau lah, nyinyir, dsb. Hahaha.. #ketawangenes

Tapi mitos itu sendiri berawal dari mana sih? Pasti ada proses kan di mana suatu konsep dicetuskan sebelum akhirnya jadi populer, apalagi mitos sains. Biasanya nih, mitos sains itu lahir dari:

phd051809s1. Salah tafsir temuan sains yang valid

Jurnal sainsnya bilang apa, jurnalis yang meliput bilang apa. Biasanya para jurnalis ini oversimplifikasi konsep yang dipaparkan di jurnal tersebut untuk menciptakan headline yang bombastis atau mengambil kesimpulan hanya dari penggalan-penggalan kalimat. Karena jurnalisnya udah terlanjur gembar-gemborin di media, orang udah keduluan percaya. Pas saintisnya mau klarifikasi balik, beritanya kalah heboh dengan headline bombastis yang di awal.



2. Konsep sains yang udah kedaluwarsa
Padahal udah ada hasil penelitian terbaru yang menggantikan atau menyempurnakan konsep sains yang lama ini. Tapi sepertinya masyarakat terlalu lembam (baca: malas mikir) untuk menerima temuan terbaru.

3. Konsep yang ngakunya ilmiah
Tapi ternyata kalo dicermati metode yang dilakukan, ngaco secara saintifik dan logika berpikir. Bisa saja sampelnya kurang representatif, tidak melalui peer review (ditinjau balik oleh sesama saintis), variabelnya kurang lengkap, seharusnya hanya berkolerasi malah dibilang punya hubungan langsung, dll.

Nah, di tulisan kali ini, untuk nyegerin otak lo yang udah mulai panas karena digempur persiapan ujian mulu, gue mau mengkompilasikan 10 (aja) mitos sains yang masih suka bikin orang terkecoh dan dipercaya secara luas, mungkin termasuk juga lo. Cekidot gan!

10 mitos sains

1. Pembagian Otak Kanan-Kiri mempengaruhi gaya belajar

Mitos ini gue taruh di nomor 1 karena gue lihat populer banget dan impact-nya cukup luas. Guru-guru di sekolah pun banyak yang percaya dan mempengaruhi anak didiknya. Pada derajat tertentu, menelan konsep ini metah-mentah bisa berbahaya.

myth left-right brain

Coba aja cermati kalimat-kalimat berikut.

 “kamu tuh tipe otak kanan, kayaknya emang lebih cocok masuk IPS”

“anak IPA itu dominan otak kiri”

“pengen sih belajar piano, tapi gue kan anaknya otak kiri ya, kayaknya ga bisa deh kalo disuruh belajar musik dan seni gitu”

Kalimat-kalimat di atas seakan-akan mencoba mengkotak-kotakan, membentuk stereotyping yang menggerus harga dan kepercayaan diri, hingga menghambat potensi seseorang. Lo seperti menghakimi diri lo sendiri dengan label yang bikin diri lo males gerak. Padahal kita tahu, kesuksesan itu adalah resultan dari usaha keras dan konsisten serta mindset yang positif.

Parahnya, kalimat-kalimat di atas didasarkan atas konsep yang keliru. Dikotomi otak kanan-kiri lahir dari salah tafsir sebuah eksperimen sains terhadap otak (split brain experiment) di tahun 1960an. Walaupun ada distribusi kerja di masing-masing bagian otak, faktanya, otak kanan dan kiri kita tidak pernah terisolasi satu sama lain dan selalu bekerja sama ketika melakukan suatu kegiatan apapun. Kak Pras udah pernah mengulas mitos otak kanan-kiri secara lengkap, mulai dari asal mula, berkembangnya mitos, dan dampaknya di artikel ini.

2. Eh belum 5 menit!

belum 5 menit

Kalo di luar negeri sih, namanya “5 Seconds Rule”, bukannya 5 menit. Gue ga ngerti kenapa di Indonesia jadinya 5 menit. Ga ada juga orang yang nungguin makanan jatuh sampe 5 menit, kan? xD Biasanya kalo makanan jatuh, ya langsung diambil dalam hitungan detik. Trus hap masuk lagi ke mulut. Hii..

“5 Seconds Rule” adalah kepercayaan yang bilang bahwa butuh waktu 5 detik buat bakteri di lantai untuk mengkontaminasi makanan yang jatuh ke lantai. Kalo bisa ambil makanan yang jatuh dari lantai dalam waktu kurang dari 5 detik, makanannya masih bagus buat dimakan karena bakteri belum sempat “menyentuh” makanan tersebut. “5 Seconds Rule” ini tidak lebih dari anjuran supaya kita ga buang-buang makanan.

Dan faktanyaa, sedikit kontak aja dengan lantai, bahkan 1 detik aja, bakteri-bakteri di lantai pasti langsung mengkerubuti makanan yang jatuh itu. Penelitian menujukkan, ga ada perbedaan yang signifikan pada jumlah bakteri pada makanan yang jatuh ke lantai dalam 2 detik dengan jumlah bakteri pada makanan yang jatuh ke lantai yang sama selama 6 detik. Iya, hal sesimpel ini aja ada penelitiannya. Yang neliti dapat hadiah Nobel lagi. Huwoo..

3. Manusia baru make 10% kapasitas otaknya


Mitos otak yang satu ini menyatakan kalo manusia baru memanfaatkan 10% kapasitas otaknya, 90% lagi masih belum dimanfaatkan dengan optimal. Biasanya mitos ini juga dibarengi dengan mitos serupa, seperti “Einstein sudah bisa memanfaatkan otaknya 16%, manusia biasa baru 10%”.

Kalo emang otak lo baru dipake 10%, lo ga akan bisa membaca tulisan gue ini. Fakta bahwa lo lagi segar bugar di depan laptop baca tulisan ini, adalah bukti kalo otak lo sudah berfungsi sepenuhnya. Jika hanya 10% bagian otak lo yang bekerja, lo udah stroke kali.

Sama dengan mitos otak sebelumnya, mitos ini juga lahir dari salah tafsir sebuah eksperimen sains. Mitos ini bisa populer karena seakan memberi pengharapan (palsu) pada pelajar yang nilainya jelek atau pas-pasan bahwa ada cara instan untuk mengaktivasi 90% bagian otak lainnya. Heleh heleh, gue yakin anak Zenius ga ada yang begini ya. Seperti gue sebutkan sebelumnya, usaha keras memang harga mati untuk meraih apa yang kita inginkan. Everything has its price. Einstein sendiri bilang, "I have no special talent. I am only passionately curious."


4. Lidah punya zona-zona untuk mengecap rasa tertentu

lidah petaMateri ini pasti kalian dapetin pas belajar Biologi di sekolah. Gue aja kadang masih ngajarin materi ini di kelas 8 SMP dan 11 SMA karena tuntutan soal ujian. Gagasan ini menyatakan bahwa lidah sebagai indera pengecap mempunyai area tertentu untuk mengecap rasa yang berbeda.

Dari mana mitos ini lahir? Konsep ini bermula dari sebuah penelitian yang landasannya ga kuat. Pada 1901, seorang ilmuwan Jerman melalukan penelitian terhadap sensitivitas lidah pada 4 rasa yang umum (manis, asam, asin, pahit). Ditemukan bahwa terdapat perbedaan waktu pada bagian2 lidah untuk bisa mendeteksi rasa dari suatu zat makanan. Tapi perbedaan waktunya tipiiis banget. Entah kenapa, terjadi simplifikasi bahwa perbedaan waktu ini dibilang jadi perbedaan sensitivitas.

Padahal, walaupun satu bagian pada lidah bisa mendeteksi sedikit lebih cepat suatu rasa, semua bagian pada lidah bisa bisa merasakan semua jenis rasa dengan level intensitas dan sensasi yang sama.

Sebenarnya gampang banget kalo lo mau membuktikan peta rasa pada lidah itu keliru. Ya coba aja lo taruh garam di ujung depan lidah lo, lo bisa merasakan rasa asin. Taruh gula di pangkal lidah, lo bakal tetap bisa merasakan rasa manis.

Penelitian terbaru yang dilakukan Universitas Colombia (2014) berhasil mengungkap bahwa ada 8.000 sensor yang tersebar di lidah dapat merasakan berbagai rasa secara merata, ga per bagian.

Yang masih menjadi misteri adalah kenapa konsep yang udah kedaluwarsa ini masih diajarin di sekolah. Ga hanya di Indonesia aja, di kurikulum Amerika sana, materi ini masih masuk jadi bahan ajar. Hemhh..


5. Aktivasi Otak Tengah

Menurut deskripsi program Aktivasi Otak Tengah (AOT), otak tengah manusia pada umumnya masih belum aktif. Program ini menawarkan jasa mengaktifkan otak tengah dengan teknologi mutakhir untuk meningkatkan konsentrasi, kemampuan sosial, fisik, kreativitas, dan keseimbangan otak kanan dan kiri padahal ini juga mitos zzz).

parodiotaktengah1

Mitos yang satu ini bukan lahir karena salah tafsir temuan ilmiah maupun ilmu yang kedaluwarsa. Mitos ini lahir dari konsep yang ngaku-ngakunya ilmiah, padahal sama sekali tidak berdasarkan ilmu pengetahuan dasar yang valid tentang otak.

Otak tengah adalah penghubung otak depan dan otak belakang. berfungsi mengontrol respon penglihatan, pendengaran, gerakan bola mata dan dilasi pupil, gerakan motorik, kewaspadaan (alertness), serta mengatur suhu tubuh. Sedari kecil, otak tengah kita sudah berfungsi. Gampang aja untuk mengatehaui apakah program AOT ini bener atau enggak. Sesuai dengan fungsinya, kalo bener otak tengah kita masih "tidur” atau belum aktif, berarti pergerakan bola mata jadi abnormal, kena penyakit Parkinson, hingga stroke.

Hebohnya lagi, program Aktivasi Otak Tengah diiringi dengan klaim fantastis, seperti setelah anak diaktvasi otak tengahnya, ia jadi bisa melihat dengan mata tertutup dan jenius dalam hitungan hari. Wah gimana masyarakat awam ga tertarik ya dengan cara instan seperti ini. Apalagi orang tua yang sangat mendambakan anaknya jadi seorang jenius.


6. Manusia (hanya) punya 5 indera
Kita diajarin di bangku sekolah kalo manusia punya 5 indera, yaitu penglihatan, pendengaran, penciuman, peraba, dan pengecap. Tapi gimana caranya gue bisa merasakan keseimbangan tubuh, akselerasi ketika gue lagi lari, hingga merasakan suhu tubuh naik ketika gue lagi demam?
5_senses
Nah, ini juga salah satu mitos yang masih masuk ke pelajaran sekolah. Katanya, manusia cuma punya 5 indera. Bahkan ada pula yang bilang ada indera keenam, which is nonsense. Hehehe.

Sistem indera adalah bagian dari sistem saraf yang bertanggung jawab untuk memproses informasi sensorik untuk kemudian dikirim ke otak agar bisa diinterpretasi. Gagasan tradisional “Manusia hanya punya 5 indera” sebenarnya hanya penyederhanaan di bangku sekolah yang lahir sejak jaman Aristoteles. Tapi seiring berkembangnya ilmu pengetahuan, sains makin bisa mengidentifikasi bahwa faktanya, indera manusia itu banyak lho, bahkan lebih dari 6. Manusia memiliki total hingga 21 indera, meliputi indera tekanan, rasa gatal, suhu, posisi tubuh (proprioception), ketegangan otot, rasa sakit (nociception), keseimbangan (equilibrioception), zat kimia dalam tubuh (kemoreseptor), rasa haus, rasa lapar, waktu, dan lain-lain. 5 indera itu minimum. Mengatakan kalo manusia cuma punya 5 indera, itu seperti meremehkan kerja tubuh kita yang kompleks ini ya.


7. Bahan kimia itu berbahaya

Wah, mitos ini sepertinya udah lumayan mengakar di pikiran masyarakat. Terima kasih pada iklan-iklan produk herbal dan tradisional yang mencoba mengurangi dominasi produk pabrikan modern. Mitos ini bisa mengakar di masyarakat Indonesia, khususnya, karena (gue lihat) 2 faktor, yaitu (1) background budaya Indonesia yang mengandalkan apa-apa langsung ambil dari alam sebelum mengenal produk pabrikan modern dan (2) kadang harga produk pabrikan modern agak mahal, ga pas dengan sebagian besar kantong masyarakat Indonesia. Ini jadi peluang bisnis sendiri bagi para produsen produk “herbal” dan “alamiah”. Selanjutnya, melihat adanya tren di masyarakat Indonesia yang menggemari produk “herbal”, mulailah perusahaan-perusahaan besar meluncurkan produk yang ikut mengaku “herbal”.

Ricinus_communis_008
Padahal mah imej negatif pada “bahan kimia” dan imej positif pada “herbal” itu misleading ya. Faktanya, semua hal yang ada di sekitar kita adalah bahan kimia. Seluruh tubuh kita tersusun dari jutaan molekul dan senyawa kimia. Benda yang lo gunakan tiap harinya, mulai dari meja, teflon penggorengan, baju, sampe alat elektronik, juga terbentuk dari bahan kimia. Bahkan segala sesuatu yang berasal dari alam, juga bahan kimia. Air yang lo minum, udara yang lo hirup, api yang lo nyalain, hingga sebutir beras yang lo makan, bahan kimia juga kan!?

Bahan kimia bisa jadi berbahaya, ga peduli bahan kimia itu kita langsung dapat dari alam atau udah melalu proses pabrik (yang toh juga berasal dari alam). Suatu bahan kimia bisa jadi berbahaya atau bermanfaat bergantung pada cara dan dosis pemakaiannya. Selain itu, produk herbal yang mengklaim dirinya langsung diperoleh dari alam bisa juga berbahaya, jika tidak melalui proses atau standar kesehatan yang ditetapkan lembaga resmi pemerintah.


8. Minum antibiotik pas demam atau flu, biar cepat sembuh

Guys, ada ga orang terdekat atau anggota keluarga lo, yang dikit-dikit mengandalkan antibiotik ketika sakit ringan?

antibio

Wah, kalo ada, lo sebaiknya memperingatkan mereka bahwa yang mereka lakukan bisa jadi keliru. Antibiotik berasal dari kata anti dan bio (hidup). Berarti digunakan untuk membunuh sesuatu yang hidup. Antibiotik, secara definisi, membunuh bakteri. Nah, batuk, sakit telinga, sakit tenggorokan, pilek, flu, dan demam ringan itu disebabkan oleh virus. Antibiotik tidak dapat digunakan untuk mengobati penyakit yang disebabkan oleh virus. Walaupun memang dalam beberapa kasus penyakit yang disebabkan oleh virus ini, terkadang berpotensi "mengundang" bakteri, sehingga dalam diagnosa tertentu diperlukan antibiotic.

Tapi secara umum yang mau gua tekankan di sini adalah persepsi yang keliru bahwa antibiotic adalah "obat-segala-penyakit" yang bisa menyembuhkan hampir semua penyakit ringan, termasuk yang disebabkan oleh virus. Kenapa? Coba ingat2 lagi pelajaran Biologi kelas 10. Virus itu bukanlah makhluk hidup. Virus punya materi genetik, tapi tidak bisa melakukan aktivitas kehidupan, seperti metabolisme hingga reproduksi, tanpa bantuan inang. Virus itu berada di tapal batas antara benda mati dan benda hidup. Jadi ga nyambung kan menggunakan antibiotik untuk mengatasi virus?

Minum antibiotik dengan tujuan yang tidak sesuai dengan fungsi dasarnya atau dosis yang ditetapkan dapat menyebabkan bakteri umum lainnya di dalam tubuh menjadi resisten terhadap obat. Hal ini bisa memicu terbentuknya “bakteri super” yang menyebabkan penyakit yang jauh lebih buruk daripada penyakit awal. Ketika dikasih antibiotik pada dosis yang sama, mereka udah ga mempan lagi. Butuh antibiotik dengan dosis yang lebih tinggi lagi.

Antibiotik itu ga bisa sembarangan beli di apotek ya tanpa resep dokter. Namun, sayangnya, kadang ada oknum dokter yang tidak bertanggung-jawab yang suka kasih resep antibiotik untuk pasien dengan gejala sakit ringan. Di sisi lain, terkadang ada juga pasien yang bandel terus langsung minum antibiotic tanpa resep dan diagnosa dari dokter. Dalam konteks ini, penting banget buat pasien untuk mengerti kenapa antibiotik ga bisa mengatasi virus dan juga secara aktif menanyakan pada dokter apakah hasil diagnosanya memang ada potensi pertumbuhan bakteri, karena jika tanpa alasan yang kuat, konsumsi antibiotic justru berpotensi buruk bagi kesehatan jangka panjang.


9. Minum susu secara teratur bisa mengurangi risiko osteoporosis

Dari kecil, kita udah dikasih “doktrin” supaya rajin minum susu karena merupakan sumber asupan kalsium yang bagus untuk kesehatan tulang.

milk mythOsteoporosis atau tulang keropos adalah keadaan melemahnya tulang karena ketidakseimbangan antara terbentuknya sel tulang baru dan kerusakan tulang. Orang biasanya kehilangan sel tulang seiring bertambahnya usia.

Mengkonsumsi kalsium dengan cukup dan memaksimalkan cadangan tulang pas tulang lagi aktif-aktifnya tumbuh (hingga usia 30 tahun) memang memberikan fondasi penting bagi masa depan. Tapi hal ini ga mencegah kerusakan tulang di kemudian hari. Kerusakan tulang seiring berjalannya usia adalah hasil dari berbagai faktor, meliputi faktor genetik, kurangnya aktivitas fisik, dan menurunnya kadar hormon dalam tubuh.

Jadi, mengurangi risiko osteoporosis jangan terpaku pada minum susu dan konsumsi kalsium saja. Sudah banyak studi yang menemukan bahwa tidak ada hubungan antara asupan kalsium yang tinggi dengan kurangnya risiko patah tulang. Tapi kurang asupan kalsium tentu ga baik juga dong. Cukup saja, jangan terlalu tinggi, jangan kerendahan pula.

Sumber kalsium pun ga harus terpaku pada susu. Hanya mengandalkan susu sebagai sumber kalsium bisa menimbulkan risiko lain, seperti ada orang yang lactose intolerant, produk susu tinggi akan lemak jenuh yang merupakan faktor risiko penyakit jantung, dan tingginya kadar galaktosa hasil pencernaan susu bisa merusak ovarium dan bisa menyebabkan kanker ovarium. Sumber kalsium lain ada banyak, seperti sayuran hijau (sawi, brokoli, bayam) dan kacang-kacangan.

Faktor lain harus diperhitungkan juga dalam upaya mengurangi risiko osteoporosis. Selain cukup mengkonsumsi kalsium, kita juga dianjurkan untuk cukup dapat vitamin D (paparan sinar matahari yang cukup atau lewat suplemen), vitamin K (pada sayuran hijau), dan olahraga beban secara teratur. Seperti jalan kaki, menari, jogging, angkat beban, naik tangga, badminton/tenis, dan hiking. Aktivitas fisik semacam ini memberikan tekanan pada tulang yang dapat mempertahankan kepadatan tulang sepanjang hidup.


10. Golongan darah mempengaruhi kepribadian

Nah, ini juga salah satu mitos yang sering berseliweran di Instagram, Path, dsb. Ceritanya, golongan darah itu mempengaruhi personality seseorang. Sebenarnya gagasan ini ga jauh berbeda dari tipe kepribadian berdasarkan zodiak sih.
goldar
Gampang banget untuk tau kalo ini cacat secara logis dan penuh bias. Kepribadian dan karakter manusia itu kan ada banyak. Gimana bisa karakter yang beragam itu dikotak-kotakkan pada hanya 4 tipe golongan? Katanya golongan darah AB itu jenius dan suka menghasilkan ide cemerlang. Tapi gue tau banyak kok orang yang jenius tapi ga bergolongan darah AB.

Selain itu, sifat orang kan dinamis, bisa berubah seiring berjalannya waktu, bisa jadi karena proses pendewasaan atau kejadian tertentu dalam hidup. Katanya gol. Darah O ga bisa tepat waktu. Misalnya ada si Otong bergolongan darah O, suka ngaret. Tapi karena kemudian dia masuk dunia kerja dan nyadar kalo lelet itu bisa mempengaruhi karir, dia pun belajar untuk tepat waktu dan akhirnya bisa jadi pribadi yang disiplin. Nah, apa bisa dibilang Otong ganti golongan darah?

Biasnya adalah kalo ada tipe kepribadian di kartun2 golongan darah yang pas beneran dengan karakter diri atau teman lo, kesesuaian itu diheboh-hebohin trus di-share di timeline socmed, “Ih beneran ya, gue gol. darah B itu emang suka blak-blakan”. Coba aja ada karakter di kartun2 itu yang ga cocok dengan dirinya, udah diabaikan gitu aja, ga diseriusin. Dan itu dilakukan hampir kebanyakan orang yang suka lucu-lucuan baca tipe kepribadian lewat golongan darah. Makanya sistem ini bisa jadi populer.

Mirip kan dengan logika ngaco dan bias pada ramalan bintang/horoskop yang pernah gue bahas di ini.

Tapi agak berbeda dengan ramalan zodiak, tipe kepribadian per golongan darah ini ada bumbunya sedikit. Karena dibagi berdasarkan golongan darah, orang mengira ini lebih akurat karena disangkut-pautkan dengan biologis manusia. Padahal di kelas 8 SMP atau 11 SMA, kita belajar bahwa golongan darah itu ditentukan dari ada atau tidaknya antigen tertentu di permukaan sel darah merah yang nantinya dapat memicu respon imun jika kita menerima darah dari golongan yang ga kompatibel dengan darah kita. Di sisi lain, kepribadian atau sifat manusia ditentukan oleh susunan gen yang ada di setiap sel tubuh manusia. So, mendasarkan golongan darah sebagai penentu kepribadian seseorang itu keliru kan, sis?

Penelitian khusus pun telah dilakukan dan ditemukan bahwa ga ada hubungan antara golongan darah dengan personality seseorang.

Sumber:
Originally written by: Fanny Rofalina
Originally published by: zenius.net
Read More "10 Mitos Sains yang Masih Banyak Dipercaya Orang"

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...